13 Manfaat Bawang Putih untuk Kesehatan Tubuh

Lukita Wardani - wolipop Sabtu, 17 Okt 2020 20:02 WIB
Bawang putih Manfaat bawang putih untuk kesehatan. Foto: Getty Images/Robert Daly
Jakarta -

Bawang putih merupakan salah satu bumbu dapur yang paling penting untuk membuat rasa masakan menjadi lezat. Bukan hanya itu, bawang putih juga mempunyai banyak manfaat untuk kesehatan tubuh.

Manfaat bawang putih telah digunakan sejak sekitar 5.000 tahun lalu. Richard S. Rivlin menulis dalam Journal of Nutrition bahwa tabib Yunani kuno Hippocrates (sekitar 460-370 SM), yang sekarang dikenal sebagai "Bapak Pengobatan Barat", meresepkan bawang putih untuk berbagai kondisi dan penyakit.

Hippocrates mempromosikan penggunaan bawang putih untuk mengobati masalah pernapasan, pencernaan yang buruk, dan kelelahan. Selain itu ada 15 manfaat bawang putih lainnya yang perlu kamu ketahui:

1. Mengurangi Risiko Kanker Paru-Paru

Sebuah penelitian yang dilakukan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Provinsi Jiangsu, China, menunjukkan orang yang makan bawang putih mentah setidaknya dua kali seminggu risikonya 44 persen lebih rendah terkena kanker paru-paru. Mengapa demikian? Karena bawang putih berfungsi sebagai agen kemo-preventif untuk kanker paru-paru.

2. Mengurangi Risiko Kanker Otak

Senyawa organo-sulfur yang ditemukan dalam bawang putih telah diidentifikasi efektif dalam menghancurkan sel-sel di glioblastomas, sejenis tumor otak yang mematikan. Ilmuwan dari Medical University of South Carolina melaporkan dalam jurnal Cancer bahwa tiga senyawa organo-sulfur murni dari bawang putih - DAS, DADS, dan DATS - menunjukkan kemanjuran dalam membasmi sel kanker otak, tetapi DATS terbukti paling efektif.

3. Memiliki Potensi Antibiotik yang Kuat

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Antimicrobial Chemotherapy menunjukan bahwa senyawa dalam bawang putih, 100 kali lebih efektif daripada dua antibiotik populer dalam melawan bakteri Campylobacter. Bakteri Campylobacter adalah salah satu penyebab paling umum dari infeksi usus.

4. Manfaat Bawang Putih untuk Melindungi Jantung

Diallyl trisulfide merupakan salah satu komponen minyak bawang putih yang membantu melindungi jantung selama operasi jantung dan
setelah serangan jantung, hal ini ditemukan oleh para peneliti di Emory University School of Medicine.

Dialil trisulfida juga dapat digunakan sebagai pengobatan untuk gagal jantung. Gas hidrogen sulfida telah terbukti melindungi jantung dari kerusakan. Namun, ini adalah senyawa yang mudah menguap dan sulit diberikan sebagai terapi. Karena itu, para ilmuwan memutuskan untuk fokus pada dialil trisulfida, komponen minyak bawang putih, sebagai cara yang lebih aman untuk memberikan manfaat hidrogen sulfida ke jantung.

5. Mengurangi Kolesterol dan Tekanan Darah Tinggi

Para peneliti di Universitas Ankara menyelidiki efek suplementasi ekstrak bawang putih pada profil lipid (lemak) darah pasien dengan kolesterol darah tinggi. Studi mereka dipublikasikan di Journal of Nutritional Biochemistry.

Hasilnya ialah suplementasi ekstrak bawang putih meningkatkan profil lipid darah, memperkuat potensi antioksidan darah, dan menyebabkan penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik yang signifikan. Hal ini juga menyebabkan penurunan tingkat produk oksidasi (MDA) dalam sampel darah, yang menunjukkan berkurangnya reaksi oksidasi dalam tubuh. Dengan kata lain, suplemen ekstrak bawang putih menurunkan kadar kolesterol tinggi, dan juga tekanan darah pada penderita hipertensi

6. Menurunkan Risiko Kanker Prostat

Dokter dari Departemen Urologi, Rumah Sakit Persahabatan
China-Jepang, Beijing, melakukan penelitian yang mengevaluasi hubungan antara konsumsi sayur Allium dan risiko kanker prostat.

Mereka mengumpulkan dan menganalisa studi yang dipublikasikan hingga Mei 2013 dan melaporkan temuan mereka di Asian Pacific Journal of Cancer Prevention. Penulis penelitian menyimpulkan bahwa sayuran allium, terutama asupan bawang putih, terkait dengan penurunan risiko kanker prostat.

ilustrasi makan bawang outihIlustrasi makan bawang putih. Foto: Thinkstock

7. Mengurangi Infeksi Mikroba

Para ilmuwan di Divisi Epidemiologi, Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia, mempelajari dampak makanan terhadap infeksi antimikroba dan risiko kelahiran prematur. Studi dan temuannya dipublikasikan di Journal of Nutrition.

Ronny Myhre dan rekan memusatkan perhatian pada efek Allium dan buah-buahan kering, karena pencarian literatur telah mengidentifikasi kedua makanan ini menunjukkan potensi paling besar untuk mengurangi risiko kelahiran prematur akibat infeksi mikroba.

8. Menyembuhkan Sakit Flu Ringan

Sebuah tim peneliti dari St. Joseph Family Medicine Residency, Indiana, melakukan penelitian yang hasilnya diterbitkan dalam American Family Physician. Mereka melaporkan bahwa penggunaan bawang putih sebagai profilaksis dapat menurunkan frekuensi masuk angin pada orang dewasa. Tetapi tidak berpengaruh pada durasi gejala.

Penggunaan profilaksis berarti memakainya secara teratur untuk mencegah penyakit. Meskipun ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa bawang putih mentah memiliki manfaat paling banyak, penelitian lain telah melihat asupan allium secara keseluruhan, baik mentah maupun dimasak, dan telah menemukan manfaatnya.

9. Bawang Putih Dapat Membantu Hidup Lebih Lama

Fakta bahwa bawang putih dapat melawan penyakit menular juga merupakan faktor penting, karena ini adalah penyebab kematian yang umum, terutama pada orang tua atau orang dengan sistem kekebalan yang tidak berfungsi.

10. Membantu Detoksifikasi Logam Berat di Tubuh

Pada dosis tinggi, senyawa sulfur dalam bawang putih telah terbukti melindungi dari kerusakan organ akibat toksisitas logam berat. Sebuah studi selama empat minggu pada karyawan pabrik aki mobil (paparan berlebihan terhadap timbal) menemukan bahwa bawang putih mengurangi kadar timbal dalam darah sebesar 19%. Ini juga mengurangi banyak tanda klinis toksisitas, termasuk sakit kepala dan tekanan darah. Tiga bawang putih setiap hari bahkan mengungguli obat D-penicillamine dalam mengurangi gejala.

Teh jahe bawang putihIlustrasi bawang putih. Foto: iStock

11. Bawang Putih Dapat Meningkatkan Kesehatan Tulang

Satu studi pada wanita menopause menemukan bahwa dosis harian ekstrak bawang putih kering (sama dengan 2 gram bawang putih mentah) secara signifikan menurunkan penanda defisiensi estrogen. Ini menunjukkan bahwa suplemen ini mungkin memiliki efek menguntungkan pada kesehatan tulang pada wanita.

12. Bawang Putih Membantu Proses Diet Sehat

Bawang putih sangat mudah (dan enak) untuk dimasukkan ke dalam makanan saat ini. Ini melengkapi sebagian besar hidangan gurih, terutama sup dan saus. Rasa bawang putih yang kuat juga bisa menambah kekuatan pada resep yang hambar.

13. Bawang Putih Sangat Bergizi dan Rendah Kalori

Nutrisi untuk satu siung bawang putih atau sekitar 3 gram mengandung: Mangan: 2% dari Nilai Harian (DV) Vitamin B6: 2% dari DV, Vitamin C: 1% dari DV Selenium: 1% dari DV Serat: 0,06 gram Jumlah kalsium, tembaga, kalium, fosfor, besi dan vitamin B1 yang layak Ini datang dengan 4,5 kalori, 0,2 gram protein dan 1 gram karbohidrat. Bawang putih juga mengandung sejumlah kecil nutrisi lainnya yang penting bagi tubuh.

Demikian sejumlah manfaat bawang putih untuk kesehatan. Selain bawang putih, rempah lainnya juga perlu dikombinasikan ke dalam diet kamu seperti bawang merah, jahe, kunyit, lengkuas dan sebagainya demi memelihara kesehatan tubuh.



Simak Video "Pentingnya Percaya Diri dalam Gaya Berpakaian "
[Gambas:Video 20detik]
(hst/hst)