Lockdown 5 Bulan, Berat Badan Pria Ini Naik Hingga Lebih dari 90 Kg

Hestianingsih - wolipop Selasa, 16 Jun 2020 10:00 WIB
Ilustrasi rumah Foto: Getty Images/iStockphoto/Simona Paciucci
Wuhan -

Lockdown karena virus Corona membuat pria asal Wuhan, China, ini naik berat badan secara drastis. Hanya dalam lima bulan, pria yang hanya diketahui bernama Zhou, bobotnya naik hingga 90-an kg.

Seperti diketahui, Wuhan yang merupakan episentrum awal penyebaran virus Corona, memberlakukan lockdown sejak Januari 2020. Baru bulan lalu pemerintah akhirnya melonggarkan aturan jaga jarak dan isolasi seiring semakin menurunnya angka kasus positif COVID-19 di kota tersebut.

Saat warga Wuhan lainnya bisa kembali beraktivitas dengan menerapkan protokol kesehatan ketat, Zhou, masih tidak bisa ke luar rumah. Ia mengalami obesitas hingga sulit bergerak.


Diberitakan Oddity Central, kondisi kesehatan Zhou memang tidak terlalu baik jauh sebelum virus Corona merebak di Wuhan. Meskipun tubuhnya kurang fit, pria berusia 26 tahun ini masih bisa menjalankan aktivitasnya secara normal. Sehari-harinya Zhoue bekerja di kafe dan selalu menjaga berat badannya.

Tapi semua itu berubah ketika Zhou hanya menghabiskan waktunya di rumah karena lockdown. Ia tidak dapat beraktivitas fisik dengan maksimal dan kesulitan membakar kalori.

Zhou, pria obetitas yang berat badannya naik lebih dari 90 kg selama lockdown.Zhou, pria obetitas yang berat badannya naik lebih dari 90 kg selama lockdown. Foto: Weibo/Oddity Central


Berat badannya pun terus naik dan dalam beberapa bulan, bobotnya mencapai 280 kg. Naik hingga lebih dari 90 kg.

Kasus Zhou ini terungkap pekan lalu, setelah tim dokter di Wuhan University Central South Hospital merawatnya. Kala itu Zhou mengatakan kepada dokter bahwa dia tidak pernah meninggalkan rumahnya sejak sebelum lockdown pada Januari 2020, yang ikut memicu kenaikan berat badan drastis.


Dia juga mengatakan kesulitan tidur karena merasa tidak nyaman akibat bobotnya yang di atas normal. Saat itulah Zhou memutuskan menghubungi rumah sakit untuk mendapat pertolongan.

Setelah dilarikan ke rumah sakit dengan ambulans, Zhou langsung ditempatkan di ICU. Sejumlah pemeriksaan menunjukkan kalau Zhou mengalami gagal jantung dan disfungsi saluran pernapasan.

Selama 10 hari tim dokter mencoba menstabilkan kondisinya agar bisa dilakukan tes-tes lainnya seperti mengukur tekanan darah dan EEG. Beruntung, kondisi Zhou akhirnya stabil dan pada 11 Juni, ia dinyatakan telah melewati masa kritis.


Dr. Li Zhen yang merawat Zhou mengatakan bahwa kenaikan berat badan yang dialami pasiennya itu disebabkan faktor genetik dan sistem kontrol kelenjar yang abnormal. Gaya hidup tidak aktif selama berbulan-bulan lockdown-lah yang semakin memperparah kondisinya.

Zhou harus bisa menurunkan berat badan minimal 22,6 kg agar bisa menjalani operasi gastric bypass. Yakni prosedur memperkecil kapasitas lambung untuk membantunya mengurangi kelebihan berat badan.

"Saya hanya bisa berharap dengan menyesuaikan diet dan metode lainnya, berat badannya bisa berkurang lebih dari 22 kg dalam tiga bulan supaya risiko dari operasi bisa jauh berkurang," kata Dr. Li.



Simak Video "Lockdown karena Corona, Bisa Nikah Online di New York"
[Gambas:Video 20detik]
(hst/hst)