Sehat dengan Yoga

Sebelum Mencoba Yoga, Pahami Dulu Sejarah Asal-Usulnya

Windratie - wolipop Selasa, 14 Okt 2014 15:54 WIB
dok. Thinkstock dok. Thinkstock

Jakarta - Penelitian tentang yoga dilakukan lebih dari satu abad. Meski begitu masih banyak misteri yang belum terkuak tentang awal hadirnya yoga. Yang diketahui publik, yoga berasal dari India sekitar lima ribu tahun lalu.

Sampai sekarang, banyak sarjana barat berpikir yoga berasal jauh sebelum itu, barangkali sekitar 500 Silam Masehi. Itu adalah masa Buddha Gautama, sang pendiri agama Buddha.

Namun kemudian, di awal tahun 1920-an, para arkeolog mengejutkan dunia dengan penemuan yang disebut sebagai peradaban budaya Indus. Sebuah peradaban di atas lahan seluas 300 ribu mil persegi.

Itu adalah peradaban terbesar di awal zaman kuno. Di bawah reruntuhan kota-kota besar Mohenjo Daro dan Harappa, mesin eskavator menemukan gambar ukiran tokoh menyerupai yogi pada cap batu.

Banyak temuan lain yang menunjukkan keberlangsungan menakjubkan antara peradaban tersebut, dan kemudian antara masyarakat dan budaya Hindu.

Tidak ada yang primitif dari peradaban yang saat ini disebut sebagai Indus-Sarasvati ini, dinamai dari dua sungai besar mengalir di India bagian Timur.

Populasi Indus-Sarasvati adalah peradaban yang menikmati bangunan bertingkat, sistem pembuangan limbah modern yang tak bisa ditandingi mulai dari masa dunia kuno sampai kekaisaran Romawi, pemandian umum besar dari aspal, tata jalan geometris dari bata, serta batu-bata standar panggang untuk kenyamanan konstruksi bangunan.

Mengeringnya Sungai Sarasvati sekitar 1900 SM membawa konsekuensi. Kematian Sungai Sarasvati memaksa penduduk bermigrasi ke bagian yang lebih subur di negeri Hindustan, terutama bagian timur menuju Sungai Gangga. Namun mengapa sejarah tersebut penting bagi yoga?

Yoga adalah produk sebuah peradaban matang tak tertandingi di dunia kuno. Yoga tradisional memberikan jawaban masuk akal atas pertanyan mendalam, seperti "Siapa saya", "Dari mana saya datang", "Kemana saya pergi?", dan "Apa yang harus saya lakukan?"

Itu adalah jenis pertanyaan, bahwa cepat atau lambat kita semua berakhir bertanya kepada diri sendiri. Setidaknya, memiliki jawaban implisit atas diri sendiri. Jauh di dalam, kita semua filsuf perlu memahami hidup.

Sejarah yoga

Sejarah yoga dibagi ke dalam empat kategori besar besar yakni Yoga Veda, Yoga Praklasik, Yoga Klasik, dan Yoga Posklasikal. Kategori ini pada kenyataannya bergerak terus ibarat sebuah pawai sejarah.

1. Yoga Veda

Ajaran yoga ditemukan di atas Rig Veda, dan tiga hymnodis yang dikenal sebagai Yoga Veda. Dalam bahasa Sanskerta veda berarti pengetahuan, sedangkan rig dalam istilah Sankserta (dari ric) yang berarti pujian. Jadi Rig-Ved adalah kumpulan himne yang memuji kekuatan yang lebih tinggi.

Tiga hymnodies Veda lainnya adalah Yajur-Veda (pengetahuan tentang pengorbanan), Sama-Veda (pengetahuan tentang Chants), dan Atharva-Veda (pengetahuan tentang Atharvan).

Hymnody ketiga diisi dengan mantra-mantra magis, tapi juga mencakup sejumlah himne filsofis.

Yoga Veda yang juga disebut Archaic Yoga, erat dengan ritual India kuno. Ini adalah gagasan pengorbanan yang berarti menggabungkan dunia material dengan dunia roh yang tak terlihat.

Agar ritual berhasil, para pengorban harus dapat memfokuskan pikiran mereka untuk jangka waktu lama. Fokus melampaui keterbatasan pikiran biasa adalah akar dari yoga.

Jika berhasil, yogi veda diberkati dengan sebuah daya lihat atau pengalaman realitas transendental. Guru besar yoga veda disebut 'pelihat' dalam resi Sansekerta.

2. Yoga Praklasikal

Kategori ini meliputi jangka waktu luas sekitar dua ribu tahun sampai abad kedua Masehi. Yoga praklasikal datang dalam berbagai bentuk dan samaran. Manifestasi awal masih berhubungan erat dengan budaya kurban Veda, seperti yang dikembangkan oleh Brahmana dan Aranyaka.

Brahmana adalah teks Sansekerta yang menjelaskan himne Weda dan ritual di belakangnya. Sementara, Aranyaka adalah teks ritual bagi mereka yang memilih tinggal di pengasingan sebagai pertapa hutan.

Yoga datang dengan sendirinya dengan Upanishad, yakni teks-teks gnostik yang menguraikan ajaran tersembunyi tentang kesatuan. Ada lebih dari 200 kitab suci ini.

Meskipun hanya sedikit yang disusun pada periode sebelum Buddha Gautama pada abad ke-5 SM. Salah satu tulisan suci yoga yang luar biasa adalah Bhagavad-gita (Lagu Tuhan), di mana sang pembaharu sosial Mahatma Gandhi berbicara sebagai berikut:

"Ketika kekecewaan menatap wajah saya, dan dalam sendirian saya melihat tidak ada satu sinar cahaya, saya kembali ke Bhagavad Gita. Saya menemukan sebuah ayat dan saya segera tersenyum di tengah-tengah tragedi besar, dan hidup saya penuh tragedi eksternal, dan jika mereka tidak terlihat, tidak ada bekas luka yang tak terhapuskan pada saya, saya berutang pada ajaran Bhagavad Gita."

Yoga praklasikal juga ada dalam dua epos besar India, Ramayana dan Mahabharata. Berbagai sekolah yoga praklasikal mengembangkan teknik untuk mencapai meditasi mendalam, di mana para yogi dan yoginis melampaui tubuh dan pikiran menemukan sifat sejati mereka.

3. Yoga klasik

Label ini berlaku untuk delapan kali lipat yoga, dikenal juga sebagai Raja Yoga, yang diajarkan oleh Patanjali dalam bukunya Yoga-Sutra. Teks Sansekerta ini terdiri dari 200 laporan aforistik.

Sutra secara harafiah berarti 'benang'. Maknanya sebagai benang memori, bantuan menghafal bagi siswa yang mempertahankan pengetahuan dan kebijakan Patanjali.

Yoga Sutra mungkin ditulis di abad ke dua Masehi. Komentar Sansekerta tentang Yoga Sutra terdapat pada Yoga-Bhasya (Pidato tentang Yoga) yang dikaitkan dengan Vyasa. Itu ditulis pada abad kelima Masehi.

Di luar legenda yang hadir, tidak ada yang diketahui tentang Patanjali atau Vyasa. Patanjali percaya bahwa setiap individu adalah gabungan dari materi (prakriti) dan roh (purusha).

Dia memahami proses yoga agar dapat membawa proses perpisahan materi dan roh. Tujuannya agar mampu memulihkan semangat dalam kemurnian mutlak.

4. Yoga posklasikal

Lagi-lagi ini merupakan kategori yang sangat komprehensif. Mengacu pada semua jenis tipe dan sekolah yoga yang bermunculan pada periode setelah Yoga Sutra milik Patanjali.

Berbeda dengan yoga klasik, yoga posklasikal menegaskan kesatuan sebagai akhir segalanya. Di satu sisi, dualisme yoga klasik dapat dilihat sebagai selingan singkat yang kuat dalam aliran ajaran nondualis yang kembali ke zaman kuno Veda.

Menurut ajaran ini, Anda, kita, dan semua orang atau semua hal adalah sebuah aspek atau ekspresi dari satu hal dan realitas yang sama. Dalam bahasa Sansekerta realitas tunggal disebut Brahman (berarti tumbuh ekspansif) atau Atman (transendental diri yang bertentangan dengan keterbatasan ego diri).

Beberapa abad setelah Patanjali, evolusi Yoga semakin menarik. Sekarang, beberapa pakar besar mulai menyelidki potensi tersembunyi dari tubuh. Generasi sebelumnya para yogi dan yoginis tidak memberi perhatian khusus pada tubuh.

Mereka lebih tertarik pada kontemplasi, ke titik di mana bisa keluar dari tubuh secara sadar. Tujuannya, mereka meninggalkan dunia di belakang, dan bergabung dengan realitas tanpa bentuk, yakni jiwa.

Generasi baru para master yoga menciptakan sistem yang dirancang untuk meremajakan tubuh dan memperpanjang hidup. Tubuh dianggap sebagai kuil jiwa yang abadi, bukan sekedar wadah yang dibuang pada kesempatan pertama.

Keasyikan menciptakan yoga melahirkan Yoga Hatha, versi amatir yang sekarang dipraktekkan di seluruh dunia. Ini juga yang menyebabkan berbagai cabang dan sekolah lainnya seperti Yoga Tantra.

5. Yoga modern

Sejarah yoga modern secara luas mulai diawali di parlemen agama di Chicago pada 1893. Pada kongres tersebut Swami Vivekananda (svamin) yang berarti 'master' membuat kesan besar dan abadi di depan publik Amerika.

Atas perintah gurunya, Ramakrishna yang suci, dia menemukan jalan ke Amerika, di mana saat itu dia tidak tahu akan jiwa. Dia diundang ke parlemen, dan kemudian menjadi diplomat yoga paling populer. Tahun selanjutnya, dia melakukan perjalanan luas untuk menarik para siswa mempelajari Yoga.

Sebelum Swami Vivekananda beberapa master yoga lain telah menyeberangi lautan mengunjungi Eropa. Namun pengaruh mereka singkat. Kesuksesan besar Vivekananda ibarat membuka pintu air bagi para pakar yogis lain dari India. Rupanya aliran kedatangan guru dari Timur belum berhenti.

Setelah Swami Vivekananda, guru paling populer di tahun-tahun awal gerakan Yoga di Barat adalah Paramahansa Yogananda. Dia tiba di Boston pada 1920. Lima tahun berikutnya, dia mendirikan Self-Realizaton Fellowship, yang kantor pusatnya sekarang masih ada di Los Angeles.

Meskipun dia telah 'meninggalkan' tubuhnya pada 1952 di usia lima puluh sembilan, dia terus memiliki pengikut di seluruh dunia. Setelah kematiannya tubuh Yogananda tidak menunjukkan tanda-tanda kerusakan selama dua puluh hari penuh.

Tokoh yang sangat populer selama beberapa dekade setelah 1920-an adalah Ramacharaka. Hanya segelintir orang tahu bahwa Ramacharaka rupanya bukan nama sebenarnya.

Itu adalah nama samaran dari dua orang yakni William Walker Atkinson yang meninggalkan firma hukumnya di Chicago demi berlatih yoga, gurunya Baba Bharata.

Sejak awal 1930-an sampai kematiannya pada 1986, Jiddu Krishnamurti berbicara dengan fasih kepada ribuan filsuf Barat. Dia mendemonstrasikan Jnana Yoga, dan menarik kerumunan besar pendengar dan pembaca.

Lingkaran dekat teman-temannya adalah Aldous Huxley, Christopher Isherwood, Charles Chaplin, dan Greta Garbo. Bernard Shaw bahkan menggambarkan Krishnamurti sebagai manusia paling indah yang pernah dilihatnya.

Yoga, dalam bentuk Yoga Hatha, memasuki arus utama Amerika saat Yogini asal Rusia Indra Devi, yang dijuluki sebagai 'First Lady of Yoga' membuka studio di Hollywood pada 1947.

Para bintang yang diajarnya antara lain, Gloria Swanson, Jennifer Jones, dan Robert Ryan, dan melatih ratusan guru. Di usianya yang menginjak sembilan puluhan dia tinggal di Buenos Aires, dan tetap menjadi suara yang berpengaruh bagi Yoga.

Sistem Iyengar yoga yang diperkenalkan oleh BKS Iyengar juga menjadi fenomena global, jutaan orang mengikutinya. Buku-buku BKS Iyengar terjual di 70 negara dan diterjemahkan ke dalam 13 bahasa.

Iyengar menekankan kesehatan dan ketepatan kinerja fisik melalui postur tubuh. Karena pendekatannya yang sekuler, pada 1969 hanya yoga Iyengar yang dapat diajarkan di Inner London Education Authority.

BKS Iyengar yang pada 20 Agustus lalu wafat di usia ke-95 menjadi sosok seperti selebritas. Dia muncul di televisi melakukan prestasi dengan liukan tubuhnya.

Pada 1973, ketika dia mengunjungi Amerika Serikat untuk kedua kalinya, ratusan orang telah menunggu. Bak jamur di musim hujan Asosiasi yoga Iyengar muncul di Amerika Utara, Eropa, dan penjuru dunia lain.

(eny/fer)