Cara Mengatasi Penyakit Eksim Menurut Dokter Kulit

Vina Oktiani - wolipop Jumat, 29 Nov 2019 06:33 WIB
Foto: iStock Foto: iStock

Jakarta - Kulit bersih dan halus menjadi dambaan setiap orang. Namun pada kenyataannya tidak semua orang memiliki kulit yang indah. Banyak permasalahan-permasalahan kulit yang bisa timbul, salah satunya adalah eksim. Penderita penyakit eksim biasanya merasakan gatal, kulit merah dan kering atau bahkan pecah-pecah dan kasar. Penyakit ini bisa timbul karena faktor keturunan ataupun lingkungan. Tetapi kamu tidak perlu khawatir karena penyakit ini tidak menular.

"Kalau kulit eksim itu kan intinya adalah barrier kulit itu tidak utuh. Artinya apa, contoh misalnya negara yang masih perang jaman dulu itu ya kalau kita melihat mereka membentuk benteng, jadi kalau barrier kulitnya jelek itu kayak sebuah benteng yang bolong-bolong," kata Dr. Inneke Jane Hidajat, Sp.KK,MKes., saat ditemui dalam acara N'Pure Marigold di Wyl's Kitchen, Kebayoran Baru, Jakarta, pada Rabu (27/11/2019).

Dokter Inneke menjelaskan bahwa pelindung kulit yang tidak kuat dapat membuat bakteri mudah masuk. Oleh karena itu, hal pertama yang perlu dilakukan untuk mengatasi masalah eksim adalah dengan menambal dan memperkuat pelindung kulit terlebih dahulu. Caranya adalah dengan menggunakan pelembab.

"Pelembab yang mild dan aman untuk kulit. Jadi kalau misalnya kita baca, pelembab yang ada ceramides. Nah itu adalah pelembab yang sesuai untuk orang-orang eksim," kata Inneke.


Menurut dokter spesialis kulit dan kelamin itu, orang-orang penderita eksim kekurangan kandungan ceramides, sehingga dirinya lebih menyarankan untuk menggunakan pelembab dengan kandungan ceramides. Selain itu para penderita eksim juga tidak direkomendasikan untuk menggunakan pelembab yang memiliki kandungan pewangi dan pengawet karena dapat berdampak buruk bagi kulit. Sedangkan untuk mengobati eksim yang sudah parah biasanya dokter akan meresepkan obat dengan kandungan steroid.

"Kalau steroid sendiri itu untuk mengatasi eksim yang memang berat. Jadi bukannya tidak boleh, tetapi harus di bawah pengawasan dokter," jelas Inneke.


Dokter Inneke menjelaskan bahwa pengunaan steroid tidak bisa sembarangan karena dapat menyebabkan kerusakan kulit. Penggunaan steroid jangka panjang bisa menyebabkan kulit menjadi kisut, atrofi atau kerusakan jaringan, kulit menjadi tipis, dan dapat menimbulkan stretch mark.

"Sebenarnya eksim itu kan karena reaksi inflamasi yang berlebihan. Jadi kita meredakan reaksi inflamasi otomatis sistem pertahanan kulit akan turun, jadi mudah infeksi, terus nanti kulitnya lama-lama jadi tidak respon lagi sama steroid itu," tutup Inneke.




Simak Video "Kisah Bule Cantik Kecanduan Tanning, Kulitnya Jadi Hitam Legam"
[Gambas:Video 20detik]
(vio/vio)