ADVERTISEMENT

Pejuang Fashion Ramah Lingkungan Dikritik, Pesan Panel Surya dari China

Daniel Ngantung - wolipop Sabtu, 07 Jan 2023 16:07 WIB
PARIS, FRANCE - OCTOBER 02:  A model walks the runway during the Stella McCartney show as part of the Paris Fashion Week Womenswear Spring/Summer 2018 on October 2, 2017 in Paris, France.  (Photo by Pascal Le Segretain/Getty Images) Stella McCartney (Foto: Pascal Le Segretain/Getty Images)
London -

Sebagai desainer yang getol mempromosikan sustainable fashion atau mode berkelanjutan, Stella McCartney selalu menerapkan gaya hidup ramah lingkungan. Salah satunya dengan menggunakan panel surya. Namun, pilihan tersebut memicu kritikan.

Ia dikritik karena memesan panel surya dari China untuk dipasang di peternakan miliknya di Worcestershire, Inggris. Kritikan tersebut datang dari sebuah artikel opini di situs Daily Mail pada Kamis (5/1/2022).

PARIS, FRANCE - OCTOBER 03:  Models walk the runway during the Stella McCartney show as part of the Paris Fashion Week Womenswear Spring/Summer 2017  on October 3, 2016 in Paris, France.  (Photo by Pascal Le Segretain/Getty Images)Stella McCartney (Foto: Pascal Le Segretain/Getty Images)

Penulis mengklaim Stella dan suaminya, Alasdhair Willis, berniat mengubah peternakan tersebut menjadi sebuah pembangkit listrik yang ramah lingkungan. Klaim tersebut berdasarkan sebuah surat aplikasi yang diajukan ke pemerintah setempat.

Diketahui mereka ingin memasang 380 panel surya yang tujuannya membantu 'upaya mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil'.

Lebih lanjut ditegaskan di surat permohonan mereka bahwa kehadiran teknologi tersebut menandai sebuah transisi ke sebuah fitur yang berkarbon rendah dan memitigasi dampak buruk dari perubahan iklim.

This picture taken on October 18, 2022 shows a view of solar panels at the newly-inaugurated al-Kharsaah solar power plant in Qatar. - Gas-rich Qatar inaugurated its first solar plant on October 18, which organisers of the World Cup have said will provide clean energy for its stadiums. The solar farm in al-Kharsaah, west of the capital, is Ilustrasi panel surya. (Foto: Ivan Pisarenko/AFP/Getty Images)

Namun, hal yang menjadi sorotan kolom opini tersebut adalah mereka memilih panel surya buatan sebuah perusahaan di China bernama Trina Solar.

"Mungkin Stella dan Alasdhair, yang juga punya townhouse seharga 10 juta pound sterling di London Barat, tidak sadar bahwa Inggris juga punya produsen panel surya, GB-Sol, yang lokasinya kurang dari 90 mil dari peternakan mereka," tulis kolom tersebut.

Semakin jauh jarak pengiriman, tentu semakin banyak jejak karbon yang ditinggalkan. Akan tetapi, pertimbangan tersebut sepertinya terlewat oleh putri musisi legendaris Paul McCartney ini.

"Berlokasi di utara Cardiff, GB-Sol dapat meminimalkan jejak karbon dan pengemasannya, serta menggunakan material dari sumber lokal yang bertanggung jawab," tulis kolom tersebut.

Baru-baru ini kepada Vogue, Stella mengungkapkan kekecewaannya terhadap para pelaku industri fashion global yang gagal menjalankan komitmennya untuk mendukung sustainable fashion.

Greenwashing disebut perancang 51 tahun itu sebagai penyebab utama. Istilah tersebut biasanya merujuk pada bentuk praktik tipuan pemasaran melalui pencitraan palsu dari pemasaran produk ramah lingkungan.

"Industri kita sangat lihai menyampaikan sesuatu dan membuatnya terlihat lebih baik dari yang sebenarnya," katanya.



Simak Video "Gen Halilintar Masuk Nominasi Nickelodeon Kids Choice Awards 2023"
[Gambas:Video 20detik]
(dtg/dtg)