Kena PHK karena Corona, Ini Cara Mulai Usaha Online Menurut Pakar

Gresnia Arela Febriani - wolipop Senin, 31 Agu 2020 11:47 WIB
Bisnis kuliner online Tips bisnis atau jualan online. Foto: Getty Images/wundervisuals
Jakarta -

Gelombang Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) di tengah pandemi virus Corona, semakin terasa. Bagi kamu yang terkena PHK efek Corona, tak ada salahnya mencoba mencari cara untuk memenuhi kebutuhan hidup dengan berwirausaha.

Tri Raharjo, SE, MM, Ketua Umum Perhimpunan Waralaba dan Lisensi Indonesia (WALI), mengatakan ada dua cara untuk memulai usaha saat pandemi. Cara pertama yaitu bisnis online dan kedua, bisnis waralaba.

"Jika bisnis online, karena pada saat pandemi bisnis online meningkat tajam. Bisnis online tidak memerlukan biaya yang besar, kemudahan dalam memasarkan produk dan menjalankan usaha dan pasarnya luas," ungkap Tri saat diwawancara oleh Wolipop, Jumat (28/8/2020).



Dan bisnis waralaba atau franchaise menurut Tri, bisa menjadi salah satu solusi terbaik karena dengan bergabung dengan bisnis waralaba, banyak kemudahaannya yang didapat. "Dari bisnis waralaba sudah terbukti berhasil, adanya bimbingan usaha saat awal memulai dan setelah buka, menggunakan brand yang sudah dikenal, adanya panduan usaha, training, dan sehingga akan meminimalkan risiko dalam berbisnis," jelasnya.

bisnis onlineTips bisnis online. Foto: shutterstock

Jika kamu sudah menetapkan bisnis online atau waralaba, yang akan kamu jalani. Buat kamu yang memulai bisnis secara online, berikut tipsnya dari Tri Raharjo:


Cara Merintis Bisnis Online


1. Cara merintis usaha online, pertama lakukan penelusuran produk yang laku di pasaran. Kamu bisa 'mengintip' di beberapa market places produk-produk yang laku di pasaran. Cara lainnya kamu bisa melakukan penelusuran melalui mesin pencari atau Google terkait keyword tertentu untuk mengetahui seberapa banyak orang yang mencari produk yang akan kamu jual.

2. Mulailah mencari produsen, distributor, pemasok produk yang akan dijual. Cari pemasok yang bisa memberikan harga terbaik dan ketersediaan pasokan produk.

3. Buat akun di market place untuk 'memajang' produk yang akan kamu jual atau membuat toko online sendiri. Pastikan foto dan deskripsi yang diunggah bisa menarik calon konsumen.

4. Buat akun media sosial untuk memudahkan dalam melakukan promosi produk dan untuk menambah kepercayaan calon konsumen terhadap produk yang akan dijual.

5. Lakukan promosi melalui berbagai sarana komunikasi baik melalui WhatsApp, media sosial atau YouTube.

6. Untuk mempercepat proses transaksi sebaiknya beriklan di media sosial contoh Facebook atau Instagram. Dari iklan tersebut hubungkan ke market place/website/landing pages tertentu, yang sudah ditanam tombol aplikasi WhatsApp untuk memudahkan komunikasi dengan konsumen.

7. Lakukan followup calon konsumen yang masuk ke chat di WhatsApp untuk selanjutnya diolah menjadi omset.

8. Tentukan target penjualan, cara mencapai target, lakukan dan review setiap proses kerjanya.

Paling penting dari semua langkah tersebut adalah memulainya. Setelah memulai, berusahalah untuk tetap optimis dalam menjalani bisnis kamu.

(gaf/eny)