Langsing Pasca Melahirkan

Mengenal Diet REST, Diet yang Bisa Dilakukan Ibu Menyusui

Intan Kemala Sari - wolipop Jumat, 27 Feb 2015 14:15 WIB
dok. Thinkstock dok. Thinkstock

Jakarta -

Diet menjadi salah satu metode penurunan berat badan yang banyak dipilih oleh para wanita, termasuk mereka yang baru saja melahirkan. Alasannya sederhana, para ibu baru ini ingin mendapatkan tubuh bugar dan penampilan yang lebih menarik.

Bagi para wanita yang baru menjalani proses pemulihan pasca melahirkan, diet sebenarnya belum perlu untuk dilakukan. Terlebih lagi diet yang mengurangi hampir sebagian porsi makan pada umumnya. Jika hal ini dilakukan, Dr. Michael Triangto, SpKO, mengatakan, dikhawatirkan daya tahan tubuh wanita tersebut menurun sehingga mengakibatkan kualitas dan mutu ASI yang dihasilkan berkurang.

Tetapi jika Anda tetap ingin melakukan diet, ahli gizi Rita Ramayulis DCN, M.Kes mengatakan ada satu jenis diet aman yang bisa diterapkan oleh wanita yang baru menjalani proses melahirkan dan ibu menyusui, yaitu diet REST (rendah energi seimbang teratur). "Diet REST ini adalah diet gizi seimbang. Maknanya beristirahat dari lemak jenuh yang ada dalam makanan yang digoreng, bergula, dan menghindari hidup bermalas-malasan," papar wanita 43 tahun ini saat berbincang dengan Wolipop via telepon, Selasa (24/2/20145).

Lebih lanjut wanita yang sudah menulis 23 buku tentang kesehatan dan diet ini menjelaskan, dalam diet REST tidak ada jenis makanan yang dilarang untuk dikonsumsi. Yang terpenting, Anda tetap bisa makan tiga kali sehari sehingga tidak akan merasa lapar dan lemas.

Prinsip utama dalam diet ini adalah makanan dikonsumsi dalam kepadatan atau densitas energi yang rendah. Densitas energi rendah (DER) adalah jumlah energi dalam berat atau volume tertentu pada suatu makanan. Makanan yang densitas energinya rendah akan menyediakan energi yang relatif lebih rendah dibandingkan makanan berdensitas energi tinggi dalam berat yang sama.

"Jadi berat makanan yang dimakan harus lebih berat dibandingkan nilai energinya. Jumlah sayur dan buah yang disantap harus lebih berat daripada jumlah nasi dan lauk. Dengan demikian, berat badan bisa turun karena energinya rendah," jelas ibu empat anak ini.

Bagi ibu yang menyusui, diet REST juga membantu meningkatkan kualitas ASI dengan adanya zat-zat mikronutrien dan protein yang terdapat di dalam sayur dan buah. Dosen jurusan Gizi di Politeknik Kesehatan Jakarta II tersebut juga menyarankan agar energi yang masuk dan energi yang keluar seimbang. Caranya dengan banyak bergerak dan melakukan aktivitas fisik.

"Kalau kita sudah duduk lama kan kebanyakan diam. Usahakan tiga jam setelah duduk lama kita harus bergerak. Misalnya berjalan mengelilingi rumah, naik-turun tangga, atau peregangan otot. Pastikan agar energi tetap seimbang," pungkasnya.


(int/eny)