Kisah Dramatis Wanita Kabur dari Afghanistan, Sempat Diminta Bawa Bayi

Rahmi Anjani - wolipop Senin, 23 Agu 2021 06:00 WIB
Warga terus memadati Bandara Kabul, Afghanistan. Mereka berniat meninggalkan negaranya. Foto: AP Photo
Jakarta -

Situasi Afghanistan semakin mengkhawatirkan setelah pasukan AS undur diri dan Taliban merebut kekuasaan. Banyak orang berusaha keluar dari negara berkonflik itu untuk menyelamatkan nyawa mereka.

Seorang wanita asal Norwegia sempat terjebak di sana dan bersusah payah untuk akhirnya bisa kembali ke negara asal. Wanita itu bercerita bahwa selagi mencoba keluar, seorang ibu memintanya untuk membawa bayinya.

Adalah Kaisa Markhus menceritakan kisahnya yang berhasil keluar dari Afghanistan setelah dikuasai Taliban. Kaisa berhasil diselamatkan dengan pesawat militer yang menerbangkannya ke Oslo. Meski selamat, ia mengaku prihatin dengan keadaan warga Afghanistan yang memohon untuk bisa juga ikut keluar.

Kaisa MarkhusKaisa Markhus Foto: Dok. VGTV.no

Kaisa adalah istri dari mantan tentara angkatan laut Inggris yang memiliki tempat penampungan binatang liar di Afghanistan. Wanita itu berhasil kabur setelah konflik memanas bersama seorang teman Amerika yang sedang hamil tapi sang suami masih di sana.

Kaisa mengungkap ricuhnya bandara Kabul ketika dipenuhi ribuan orang yang ingin mencoba kabur dari sana, termasuk dirinya. Seperti Kaisa, seorang orang ketakutan. Ia dan temannya sempat terjabak di antara kerumunan selagi tentara Taliban menembakan senjata.

Kaisa Markhus dan Pen FarthingKondisi Kosongnya Pesawat yang Ditumpangi Kaisa Markhus Foto: Instagram @penfarthing

Setelah berhasil menghindari Taliban dan masuk ke bandara, Kaisan sempat menunggu beberapa jam untuk menunggu orang-orang lain yang juga ingin kabur tapi sayangnya tak ada yang datang. "Kami menunggu orang-orang masuk di aspal selama berjam-jam. Tapi akhirnya kami harus terbang. Aku merasakan kesedihan karena penerbangannya sangat kosong," ujarnya kepada Dailymail.

Wanita 30 tahun itu pun menceritakan pengalaman sedihnya ketika bertemu seorang ibu dengan bayi yang berharap juga bisa kabur. "Seorang wanita mencoba untuk memintaku membawa bayinya dan berkata, 'Tolong, tolong ambil anakku. Tapi aku tidak bisa meski aku sangat ingin membantunya. Tidak bisa seperti itu. Dia pasti sangat putus asa sampai melakukan itu,"

"Ada banyak anak yang menangis yang terpisahkan dari orangtua mereka dan paling tidak ada tiga bayi yang diberikan kepda tentara-tentara oleh ibu mereka yang putus asa," kata Kaisa.

(ami/ami)