3 Tanda Anda Harus Berhenti Mewarnai Rambut

Intan Kemala Sari - wolipop Senin, 03 Okt 2016 15:05 WIB
Foto: Getty Images
Jakarta - Banyak wanita yang mewarnai rambutnya untuk mengubah penampilannya. Terlebih lagi kini banyak warna-warna rambut 'tak biasa' yang tengah digemari, misalnya pink, hijau, putih, hingga warna- warna pelangi. Namun jika tiga hal ini tengah terjadi pada Anda, ada baiknya coba berhentilah mewarnai rambut Anda.

1. Rambut Terasa Kering dan Rapuh
Dikatakan oleh dokter kulit di Cleveland Clinic, Ohio, Amerika Serikat Melissa Pilliang, M.D, pewarna rambut alami biasanya tidak akan merusak rambut Anda. Namun jika ritual pewarnaan rambut Anda membuat rambut terasa kering dan rapuh sebaiknya berhentilah mengecat rambut untuk sementara waktu.

"Rambut memiliki lapisan yagn disesbut kutikula. Saat rambut dalam keadaan sehat, kutikula terlihat mendatar seperti jejeran jerami yang tertata rapi, tetapi saat rambut rapuh, lapisannya dapat terkelupas dan menipiskan kutikula," tutur Melissa seperti dikutip dari Huffington Post.

2. Kulit Kepala Sering Gatal dan Iritasi
Kulit kepala yang sering gatal saat Anda mewarnai rambut menjadi salah satu indikasi alergi kepada cat rambut. Adalah PPDA atau p-Phenylenediamine, salah satu kandungan dalam cat rambut yang membuat warnanya lebih tahan lama namun juga menyebabkan alergi.

"Gejala alergi itu tidak terlalu parah di awal-awal pewarnaan rambut sehingga banyak orang yang tidak menyadarinya," lanjut Melissa lagi.

3. Rambut Dicat dengan Warna yang Semakin Terang
Jika Anda mewarnai rambut Anda dengan warna-warna yang semakin terang dari tahun ke tahun, mungkin inilah saatnya Anda harus berhenti mewarnai rambut. Proses bleaching atau pemutihan rambut akan membuat kutikula semakin tipis dan akar rambut menjadi lebih rapuh.

Lantas bagaimana cara mengembalikan kerusakan rambut? Dokter yang menjadi anggota dari American Academy of Dermatology itu mengatakan untuk menghentikan semua hal yang dapat merusak rambut.

"Ini adalah waktunya untuk tidak menggunakan dryer, catokan, atau hal apapun yang dapat membuat rambut Anda rusak. Secara biologis rambut Anda telah 'mati', namun di balik itu, ada rambut baru yang tengah tumbuh dengan sehat," katanya.

Ia juga menyarankan untuk menggunting ujung rambut untuk menghilangkan bagian rambut yang rusak serta menyehatkan rambut. Gunakan pula kondisioner yang mengandung minyak alami seperti minyak kelapa atau minyak argan yang dapat melindungi rambut dari kerusakan. (itn/itn)