Mahasiswa Depok Ungkap Kisahnya Tak Percaya Corona, Kini Terinfeksi COVID-19

Gresnia Arela Febriani - wolipop Sabtu, 12 Sep 2020 07:00 WIB
Achmad Bachtiar yang berjuang lawan Corona Foto Achmad Bachtiar. Foto: Instagram @achmadbachtiar.
Jakarta -

Mahasiswa bernama Achmad Bachtiar ini viral setelah terang-terangan mengaku terinfeksi COVID-19 karena sebelumnya tak percaya ada Corona. Berikut cerita lengkap dari Achmad.

"Kisah nyata. Pengalaman isolasi mandiri pejuang COVID-19. Awalnya aku nggak percaya sama pandemi COVID-19 ini. Sampai aku dan kakak aku dinyatakan positif COVID-19," tulis @achmadbactiar pada 29 Agustus 2020.

Setelah dinyatakan positif Corona, Achmad mengaku sangat stres karena saat itu ada banyak hal yang harus dikerjakannya. Dia harus mempersiapkan diri menjalani sidang dan memperbaiki skripsinya.

"Stres banget gila. Revisian hasil pra-sidang, lagi project-Qurban. Aku mau sidang skripsi dan status positif COVID-19," ungkapnya lagi di Instagram.

[Gambas:Instagram]

Cerita Achmad Awal Kena Virus Corona

Ketika dimintai konfirmasi Wolipop lewat WhatsApp, pria yang tinggal di Depok, Jawa Barat, ini mengungkapkan bagaimana awalnya dia mengetahui terinfeksi Corona. Achmad melakukan tes swab setelah sang kakak dinyatakan positif Corona.

Achmad baru menjalani tes swab pada 28 Juli 2020. Namun, karena kakaknya sudah dinyatakan terinfeksi Corona pada 20 Juli 2020, mereka menjalani isolasi mandiri di rumah sejak saat itu.

pejuang COVID-19 yang isolasi mandiriFoto pejuang COVID-19 yang isolasi mandiri Foto: Instagram @achmadbactiar

"Sejak 20 Juli, saya dan kakak saya udah isolasi mandiri di rumah. Saat itu saya belum ada gejala sama sekali (OTG), kemudian langsung lapor ke puskesmas setempat untuk report melakukan isolasi mandiri dan lingkungan setempat," ungkapnya kepada Wolipop, Kamis (10/9/2020).

Berdasarkan hasil tes swab 28 Juli 2020, Achmad dinyatakan negatif Corona. Namun, saat melakukan tes swab pada 30 Juli 2020 bersama kakaknya, mereka berdua dinyatakan positif COVID-19.

"Tanggal 11 Agustus kita tes lagi, saya dan kakak saya positif. Tanggal 19 Agustus kita tes terakhir kali dan hasilnya sudah negatif dua-duanya," jelasnya.

Achmad mengaku awalnya dia tak merasakan gejala apa pun. Namun, setelah tes swab pada 28 Juli 2020, dia mulai mengalami gejala yang dialami pasien COVID-19.

"Sampai setelah tes pertama kali itu, baru mulai ada gejala seperti indra penciuman dan pengecap saya hilang, nggak berfungsi seperti biasanya. Tapi bisa napas dengan aman, tidak ada sesak, hanya tidak bisa mencium aroma, parfum, wangi-wangian, dan lainnya," kata pria 21 tahun itu.

Achmad Bachtiar yang berjuang lawan CoronaAchmad Bachtiar yang berjuang lawan Corona. Foto: Instagram @achmadbachtiar.

Isolasi Mandiri di Rumah

Selama menjadi pasien COVID-19 tanpa gejala, Achmad mengaku dia dan kakaknya menerapkan protokol isolasi mandiri #dirumahaja. Mereka melakukan isolasi di rumah sambil melatih kembali indra penciuman yang hilang.

"Yang saya lakukan pemulihan dengan disiplin saja, minum vitamin, makan teratur tiga kali sehari, istirahat cukup 9 jam per hari, minum jamu-jamuan, dan memancing indra penciuman dengan menggunakan masker terus di dalam rumah dan maskernya ditetesin minyak kayu putih, biar memancing aromanya," katanya.

Selain itu, Achmad berusaha menyelesaikan skripsinya. Dia pun menjalani sidang skripsi secara online dalam kondisi terinfeksi virus Corona.

Achmad Bachtiar yang berjuang lawan CoronaAchmad Bachtiar yang berjuang lawan Corona. Foto: Instagram @achmadbachtiar.

"Dosen pembimbing dan dosen penguji nggak ada yang tahu kondisi saya saat sidang skripsi. Jadi seolah-olah semuanya baik-baik saja dan normal. Saya tidak memberitahukannya karena menjaga kondisi mental saya juga. Saya kasih tahu teman-teman seperjuangan saja," kata mahasiswa jurusan teknik elektro itu.

Berkat bantuan teman-teman seperjuangannya, Achmad mengaku bisa menyelesaikan skripsi dan menjalani sidang. "Dukungan dari orang-orang terdekat yang bisa meningkatkan imun saya sehingga bisa bangkit dan terus semangat ngerjain skripsinya sampai selesai," ucapnya.

Pada Kamis (10/9/2020), Achmad mengaku dia dan kakaknya masih menjalani isolasi mandiri di rumah. Meski sudah dinyatakan negatif virus Corona, mereka memilih tidak keluar dari rumah terlebih dahulu.

pejuang COVID-19 yang isolasi mandiriPejuang COVID-19 yang isolasi mandiri. Foto: Instagram @achmadbactiar.

Achmad dan kakaknya tinggal berdua saja di Depok, Jawa Barat. Kedua orang tua mereka berada di Tasikmalaya. Dia pun bersyukur kedua orang tuanya sedang tak bersama mereka saat dia dan sang kakak dinyatakan positif Corona.

Pernah menjadi orang yang tak percaya adanya virus Corona, Achmad pun ingin menyampaikan pesannya kepada mereka yang masih meremehkan COVID-19.

"COVID-19 ini belum selesai. Corona masih berkeliaran di lingkungan kita dan semua orang bisa terinfeksi atau terkena gejala yang sama. Jadi tolong tetap jaga kesehatan, terapkan protokol kesehatan dengan sangat baik dan tetaplah di rumah dulu jika kalian tidak ada keperluan yang mendesak untuk keluar. Saya sudah menjadi salah satu pejuang COVID-19 dan sangat berharap kalian jangan sampai merasakannya juga," demikian katanya.



Simak Video "Intimate Wedding Jadi Tren Baru di Masa Pandemi Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(gaf/eny)