Tak Disadari, Ini Pentingnya Potong Kuku Selama Pandemi Virus Corona

Rahmi Anjani - wolipop Jumat, 27 Mar 2020 10:57 WIB
Nail technician clipping customers nails at the nail salon Pentingnya gunting kuku untuk mencegah penularan virus corona. (Foto: iStock)
Jakarta -

Virus Corona yang cepat menular dan membahayakan jiwa berusaha dicegah warga dunia dengan berbagai cara. Salah satu upaya utama tentu dengan lebih menjaga kesehatan dan kebersihan. Selain dengan cuci tangan, seorang perawat pun menganjurkan orang-orang terutama wanita untuk memotong kuku. Dikatakan jika cara tersebut dapat memperlambat penyebaran virus Corona.

Setiap orang memiliki preferensi terkait panjang kuku yang nyaman atau dirasa terlihat lebih indah. Tak sedikit wanita yang memanjang kuku untuk bisa dihias bahkan pasang kuku palsu. Dalam sebuah postingan di grup Facebook The Makeup Social, seorang perawat pun menekankan pentingnya memotong kuku selain cuci tangan untuk menghindari terpapar virus Corona.

"Di tengah semua instruksi mencuci tangan dan saran-saran lagu 20 detik, aku belum melihat orang lain yang menekankan bahwa tidak mungkin mencuci tangan dengan baik jika kuku tanganmu panjang," tulisnya.

"Jika kamu tidak bisa menaruh jari langsung ke telapak tangan tanpa kukumu menambah terlalu banyak jarak untuk bisa melakukannya, kamu tidak bisa membersihkan di bawah jarimu secara benar kecuali kamu menggunakan sikat kuku setiap kali," tambahnya.

Menurut perawat tersebut, kuku yang panjang bisa menjadi tempat berkumpulnya kotoran, bakteri, dan virus, termasuk Corona. Terlebih jika Anda punya kebiasaan atau tidak sengaja menggigit kuku, virus tersebut bisa mudah masuk lewat mulut.

Perawat itu pun tidak meminta agar kuku benar-benar pendek tapi pastikan saja jika kuku tak terlalu panjang agar mudah dibersihkan. Cara untuk mengukurnya adalah dengan memastikan jika ujung jari dapat menyentuh telapak tangan ketika dicuci. Dikatakan pula jika hand sanitizer belum tentu bisa membantu membersihkan kuku jari yang panjang.

"Jika kamu tidak bisa menggosokkan ujung jari ke telapak tangan maka tanganmu tidak benar-benar bersih ketika kamu mencucinya, tidak peduli seberapa lama kamu menyabuninya. Tolong selama (masalah kesehatan) darurat global ini, buat kuku tetap pendek," ungkapnya.

Di kolom komentar banyak orang yang baru menyadari pentingnya punya kuku pendek untuk mencegah penyebaran virus Corona. Selain kuku panjang, kuku berkuteks juga dinilai berisiko. "Para perawat tidak bisa melukis atau pakai kuku palsu karena itu bisa menyimpan banyak bakteri. Ini benar bahkan ketika tidak sedang pandemi," tulis komentator.

Hal ini pun juga disetujui oleh ahli spesialis alergi dan penyakit menular dari New York University's Langone Medical Center. "Setiap kali kamu memegang wajahmu, terutama mulut, hidung, dan mata, kamu mentransfer kuman-kuman ke mulut dan kamu jadi sakit,"

"Ada banyak infeksi berkembang tahun ini, dari bakteri hingga flu. Di atas itu, kini ada virus Corona makan ada semakin banyak alasan untuk tidak menggigit kuku," kata Purvi Parikh dilansir Dailymail.



Simak Video "Pesan Susi Pudjiastuti untuk Perajin Batik di Hari Batik Nasional"
[Gambas:Video 20detik]
(ami/ami)