Hati-hati Ikuti Pola Diet Vegan dari Influencer, Ini yang Harus Diperhatikan

Hestianingsih - wolipop Kamis, 04 Apr 2019 18:08 WIB
Foto: Istock Foto: Istock

Jakarta - Tidak sedikit pengguna media sosial yang menjadikan influencer sebagai acuan dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk kesehatan. Bagi mereka yang sadar akan hidup sehat, tentunya akan mem-follow atau subscribe akun lifestyle influencer, dengan berbagai pola diet dan olahraga.

Namun fenomena yang terjadi saat ini, kebanyakan pengguna media sosial mengikuti begitu saja apa yang dilakukan atau direkomendasikan influencer, karena menganggap mereka sebagai idola. Padahal apa yang dijalani atau dikonsumsi seorang influencer belum tentu bisa berhasil pada semua orang, karena setiap manusia itu unik dan berbeda.

Yovana Mendoza Ayres adalah salah satu contoh bahwa apa yang dilakukan influencer tidak seharusnya ditiru mentah-mentah. Influencer dengan nama akun Instagram @rawvana ini dikenal sebagai seorang vegan selama enam tahun. Ia kerap membagikan menu diet yang semuanya berbasis tumbuhan kepada 1,3 juta followers-nya.


Salah satu diet yang cukup disoroti darinya adalah pola konsumsi makanan mentah dan puasa hanya minum air putih selama 25 hari. Namun diet ekstrem yang dijalaninya itu justru membuatnya mudah sakit. Ia mengaku sempat berada dalam kondisi kesehatan membahayakan, dan akhirnya memutuskan untuk stop jadi vegan, yang kemudian jadi kontroversi.
Hati-hati Ikuti Pola Diet Vegan dari Influencer, Ini yang Harus DiperhatikanFoto: Istock

Yovana sadar apa yang dilakukan terhadap tubuhnya berakibat buruk dan mulai memperbaiki pola makannya. Lantas bagaimana dengan follower yang terlanjur mengikuti gaya hidupnya?

Menjadikan influencer sebagai role model memang sah-sah saja, selama itu tidak merugikan atau menyakiti diri sendiri. Namun nutritionist Rhiannon Lambert mendapati ada peningkatan pasien yang menunjukkan gangguan pola makan akibat mengikuti saran influencer.

Seperti dikutip dari The Guardian, Rhiannon yang juga penulis buku kesehatan 'Re-Nourish: A Simple Way to Eat Well' mengatakan makin banyak klien datang ke kliniknya dengan gejala-gejala kurang nutrisi. Ada pula klien mengalami gangguan pola makan karena menirukan saran dari para selebriti media sosial.

"Ini mengkhawatirkan, saat selebriti menggantikan tenaga kesehatan profesional," ujar Rhiannon seperti dikutip dari Telegraph.
Hati-hati Ikuti Pola Diet Vegan dari Influencer, Ini yang Harus DiperhatikanFoto: SWNS

Ditambahkan Pixie Turner yang juga seorang ahli gizi, "Menurutku influencer tanpa gelar gizi tak punya hak memberikan saran tentang makanan bergizi."

Berdasarkan laporan American Journal of Clinical Nutrition, diet vegan bisa menyediakan berbagai nutrisi yang baik bagi tubuh. Namun mereka yang menjalani gaya hidup veganism lebih berisiko kekurangan beberapa jenis nutrisi seperti zat besi, B12, kalsium, vitamin D dan asam lemak omega-3.


Pakar nutrisi Carolyn Williams, PhD, RD, menjelaskan bahwa zat besi yang berasal dari produk hewani umumnya lebih mudah dicerna ketimbang zat besi nabati. Begitu pula omega-3 yang lebih banyak terkandung dalam ikan-ikanan dan telur.

Maka dari itu penting mencari beberapa alternatif lain jika menyangkut masalah pemeliharaan kesehatan. Sebaiknya jangan berpaku pada satu orang atau satu sumber saja. Tapi telitilah dan bijak menyaring berbagai konten dari media sosial. Jika perlu, konsultasikan terlebih dahulu kepada ahli atau yang pendapatnya didukung literatur medis. Hal ini tak hanya berlaku untuk kamu yang ingin memulai diet vegan, tapi juga jenis diet lainnya. (hst/hst)