Ini Pabrik Perhiasan Berlian di Ciracas, Produknya Dipakai Artis Hollywood

Daniel Ngantung - wolipop Selasa, 19 Apr 2022 15:18 WIB
Proses pembuatan perhiasan berlian di pabrik PT CMK di Ciracas, Jakarta Timur. (Foto: Daniel Ngantung/detikcom) Proses pembuatan perhiasan berlian di pabrik PT CMK di Ciracas, Jakarta Timur. (Foto: Daniel Ngantung/detikcom)
Jakarta -

Saat menghadiri Screen Actors Guild (SAG) Awards 2019, aktris Hollywood Emily Blunt menebar pesonanya dalam balutan gaun pink dengan sepasang anting berlian menjuntai nan berkilauan. Tak banyak yang tahu bahwa perhiasan tersebut buatan orang Indonesia.

Bintang film 'A Quiet Place' itu memakai perhiasan yang dibuat di pabrik PT. Central Mega Kencana (CMK) di kawasan Ciracas, Jakarta Timur. Pabrik ini pula yang menjadi pusat produksi seluruh perhiasan dari semua merek yang berada di bawah naungan PT. CMK, seperti Frank & co., Mondial dan The Palace.

LOS ANGELES, CALIFORNIA - JANUARY 27: John Krasinski (L), and Emily Blunt arrive at the 25th Annual Screen Actors Guild Awards at the The Shrine Auditorium on January 27, 2019 in Los Angeles, California. (Photo by Rodin Eckenroth/Getty Images)Menghadiri SAG Awards 2019, aktris Emily Blunt memakai perhiasan Forevermark yang dibuat di Ciracas, Jakarta Timur. (Foto: Rodin Eckenroth/Getty Images)

Dengan jumlah permintaan yang begitu besar, perhiasan berlian yang dihasilkan di pabrik yang berdiri di atas lahan seluas 4.000 meter persegi tersebut bisa mencapai ribuan item. Namun menurut Merchandise Director PT. CMK Tanya Alissia, bukan kuantitas yang menjadi orientasi melainkan kualitas dari setiap perhiasan berlian.

"Selain di sumber daya manusia, kami juga berinvestasi pada teknologi untuk menjaga kualitas produk kami," kata Tanya saat ditemui di pabrik PT. CMK, Senin (18/4/2022).

Salah satu teknologi teranyar yang dipakai adalah mesin artificial intelligence (AI) buatan Sarine untuk mengecek profil berlian. Tanya menjelaskan, perusahaan internasional yang khusus mengembangkan teknologi manufaktur berlian dan batu permata tersebut menangani hampir 90 persen peredaran berlian di seluruh dunia. "Mereka sudah cek jutaan berlian dan memasukkannya ke alogaritma untuk AI. Jadi akurasinya cukup tinggi," papar Tanya.

Pabrik Perusahaan Perhiasan Berlian PT CMKTim desain perhiasan berlian PT. CMK. (Foto: Daniel Ngantung/detikcom)

Adapun pasokan berlian didatangkan dari sejumlah negara yang kebanyakan berada di Afrika, seperti Botswana dan Namibia. Sumber berlian dipastikan tidak berkonflik dan menerapkan praktik kerja yang beretika.

"Memang diamond-sourcing kami 100 persen dari luar negeri. Kalau mau pakai dari Indonesia, katakan Banjar misalnya, unsur nitrogennya sangat tinggi sehingga warna berlian cenderung menguning. Tidak sesuai standar kami. Di samping itu, infrastruktur pemolesan berliannya juga kurang baik," ungkap Tanya.

Di pabrik PT CMK yang menaungi 1.500 karyawan ini, pembuatan perhiasan bermula dari proses desain dengan menggunakan software CAD (computer-aided design) untuk menghasilkan prototipe master yang terbuat dari resin.

Pabrik Perusahaan Perhiasan Berlian PT CMKMerchandise Director PT. CMK Tanya Alissia saat memantau proses pembuatan perhiasan berlian di pabrik PT. CMK (Foto: Daniel Ngantung/detikcom)

Bentuk resin yang sama persis dengan model perhiasan yang akan dibuat, misal dalam bentuk cincin, kalung dan anting. Selanjutnya, dibuat rubber master atau cetakan karet yang menjadi awal mula perhiasan sebelum diproduksi dalam jumlah besar.

"Cetakan tersebut kita bentuk jadi pohon lilin yang terdiri dari beberapa model perhiasan. Dari situ, kita lakukan proses casting dengan lapisan emas, jadilah pohon emas. Dibuat jadi satu agar lebih efisien," kata Nuryono dari divisi Casting & Plating Manager.

Pabrik Perusahaan Perhiasan Berlian PT CMKTim PT. CMK mengamati cetakan pohon lilin dan pohon emas. (Foto: Daniel Ngantung/detikcom)

Model perhiasan yang menyatu dalam pohon emas tersebut lalu 'dipotek' satu-satu menjadi potongan individu. Bagian-bagian tersebut harus melalui quality control sebelum akhirnya perajin memakhotainya dengan berlian.

Sebagai tahap akhir, ada pemolesan perhiasan berlian yang terdiri dari polishing, pengutekan, dan plating untuk memaksimalkan perhiasan. Di sini, tim harus memastikan perhiasan berlian tak bercacat sama sekali. Jika sudah memenuhi standar, perhiasan siap dikirim ke toko.

Berawal Dari Toko Kecil di Pasar Senen

PT. CMK sebenarnya bukan pemain baru di ranah perhiasan Indonesia. "Perusahaan ini berawal dari sebuah toko kecil milik sepasang suami-istri di Pasar Senen pada 1972," kata Chief Operating Officer PT. CMK Petronella Soan.

Bisnis keluarga tersebut, lanjut Nella, dilanjutkan oleh anak-anak mereka. Salah satunya adalah Stefanus Lo, pengusaha sekaligus pendiri PT CMK. "Di Indonesia belum ada chain store khusus perhiasan, jadi mereka lihat sebagai peluang bisnis. Kalau di Amerika, sudah ada Tiffany & co.," ungkap Nella.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Melihat Konsep Jawa Klasik untuk Pernikahan Ketua MK-Adik Jokowi"
[Gambas:Video 20detik]