ADVERTISEMENT

Ada 4 Tipe Bos Menurut Riset, Mana yang Paling Bisa Bantu Kamu Lebih Sukses?

Rahmi Anjani - wolipop Selasa, 22 Mar 2022 08:15 WIB
Confident businesswoman giving presentation in board room. Professionals are in meeting at conference table. They are sharing ideas in office. Foto: Getty Images/Stígur Már Karlsson /Heimsmyndir
Jakarta -

Berdasarkan penelitian, kebanyakan pegawai memutuskan untuk resign bukan karena penghasilan tapi tidak cocok dengan atasan. Cara bos memimpin dan membimbing memang bisa sangat berpengaruh pada anak buahnya, karena itu penting untuk bekerja dengan orang yang tepat. Riset terbaru pun mengungkap ada empat tipe umum bos yang biasa dijumpai di organisasi atau perusahaan. Mana yang paling bisa membantu kamu agar jadi lebih sukses?

1. Bos Tipe Guru
Firma penasehat global Gartner mensurvei lebih dari 5.000 manajer di seluruh dunia. Setelah dikategorikan, salah satu tipe bos atau manajer yang paling umum adalah bos guru. Dikatakan jika mereka suka mengembangkan dan memperlakukan bawahan sesuai keahlian dan pengalaman. Tak pelit mengajarkan ilmu, tipe bos ini juga cenderung bagus dalam berorganisasi.

Sayangnya tipe bos guru ini dianggap bisa jadi problematik ketika melakukan semuanya berdasarkan ilmu dan pengalaman mereka saja. Selain bisa menimbulkan gesekan dengan anak-anak baru, hasil kerja bisa jadi kurang inovatif dan kreatif.

2. Bos Tipe Manajer
Bos tipe ini menjalankan tugasnya dengan baik sebagai manajer. Mereka rutin mengecek dan memonitor pekerjaan anak buah. Niat mereka tentu baik karena ingin alur berjalan dengan lancar apalagi mereka juga tidak pelit untuk memberi pengarahan atau feedback. Kelemahannya adalah bisa jadi mereka terlalu membentuk atau malah terlalu 'sok tahu' sehingga membuat bawahan kurang nyaman.

3. Bos Tipe Cheerleader
Tipe bos ini agak berbeda dari yang lainnnya. Mereka suka memberi upaya lebih ekstra dibanding kebanyakan atasan dalam memuji hasil kerja bawahan. Umumnya bos tipe cheerleader juga mudah didekati dan suportif dalam mendukung kehidupan profesional atau personal anak buah.

Meski begitu, mereka biasanya tak seproaktif manajer lain dalam mengembangkan kemampuan rekan-rekan. Para manajer ini cenderung membiarkan anak-anak buahnya belajar sendiri yang bisa jadi malah membuat mereka lebih stres.

4. Bos Tipe Penghubung
Tipe bos yang suka menjadi penghubung artinya mereka rutin memberikan feedback dalam hal-hal yang mereka kuasai. Selain itu tipe manajer ini juga suka menghubungkan bawahan mereka dengan klien atau tim lain. Mereka bahkan tak sungkan untuk mempertemukan mereka agar bisa berkolaborasi.

Mana tipe bos yang dinilai lebih baik?

Setiap bos tentu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tapi jika harus memilih, bos tipe penghubung lah yang bisa dibilang lebih baik. Karena bukan hanya mendukung pekerja agar berkembang, para manajer seperti ini juga akan meningkatkan efisiensi kerja.

Tipe konektor pun akan melihat bawahannya dalam persepsi yang lebih dalam, seperti motivasi, perkembangan, dan ketertarikan daripada sekadar hasil kerja. Kamu pun bisa lebih berkembang karena atasan seperti ini tak ragu untuk memindahkan kamu pada 'tangan' yang lebih tepat.

Bagaimana caranya agar bisa cocok, bertahan dan sukses dengan semua tipe bos?


Riset menyebutkan jika sebenarnya kamu bisa saja cocok atau sukses dengan tipe bos apapun jika ada kemauan. Beberapa caranya adalah dengan selalu membagikan pendapat atau aspirasi mengenai bagaimana kamu ingin berkembang dalam perusahaan, bisa juga membangun koneksi sendiri baik di kantor maupun dalam industri. Kamu pun dapat meminta bantuan dari tipe bos yang lebih cocok untuk mendapat arahan atau feedback tambahan.

(ami/ami)