Menurut Studi, Panjang Jari Bisa Ungkap Penghasilan Ibu Kamu

Rahmi Anjani - wolipop Kamis, 11 Feb 2021 09:34 WIB
Rasio Panjang Jari Tangan Ternyata Bisa Gambarkan Pilihan Makanan Seseorang Foto: iStock
Jakarta -

Sebuah studi mengungkap penemuan unik mengenai hubungan jari dan gaji orangtua. Dikatakan jika uang yang dihasilkan ibu ketika mengandung bisa mempengaruhi bentuk jari anaknya ketika lahir dan tumbuh nanti. Hasil penelitian tim dari Swansea University tersebut mengatakan jika orang yang punya jari tengah lebih panjang menunjukkan si ibu punya cukup banyak pemasukan.

Swansea University menganalisa rasio jari 2D:4D yang dikatakan bisa menunjukkan gaji bukan orang itu sendiri namun si ibu saat dulu mengandungnya. Peneliti mengatakan jika jari tengah yang lebih panjang dihubungkan dengan tingkat testosteron tinggi sedangkan jari telunjuk lebih panjang mengindikasi estrogen-nya lebih tinggi. Dari situ, bisa diketahui bagaimana keadaan finansial si ibu.

Hal itu terungkap setelah dilakukan survei pada 250 orang. Peneliti menemukan anak-anak yang dilahirkan dari ibu bergaji rata-rata punya jari tengah yang maskulin atau lebih panjang. Sedangkan mereka yang lahir dari ibu bergaji lebih rendah kebalikannya.

Tim peneliti mengungkap bahwa sebagian wanita memiliki hormon testosteron atau estrogen yang lebih tinggi tanpa disadari. Dan hal itu bisa jadi merupakan respon evolusioner untuk meningkatkan peluang keturunan mereka berkembang biak dengan sukses. Pengaruh hormon itu pun dapat dilihat dari bentuk tubuh anaknya.

Analisa Rasio Jari TanganAnalisa Rasio Jari Tangan Foto: Swansea University

"Untuk ibu-ibu yang bergaji besar, keuntungan dari tingginya testoteron untuk anak-anak lekaki cenderung lebih besar daripada kerugian (yang diakibatkan) untuk anak-anak perempuannya. Untuk ibu-ibu yang berpendapatan rendah, keuntungan fisik dari anak perempuan feminin lebih besar dari pada kekurangan fisik dari anak-anak lelaki," kata Professor John Manning dari A-STEM di Swansea University.

Kesimpulannya, anak dari ibu-ibu yang bergaji tinggi umumnya punya jari tengah yang lebih panjang dari jari telunjuk. Sedangkan mereka yang jari tengahnya hampir setara atau tidak terlalu panjang dibanding telunjuk dapat menunjukkan jika ibu mereka berpenghasilan cenderung rendah. Hal itu karena hormon testosteron yang dihasilkannya lebih tinggi ketika wanita bekerja.

"Hasil kami menunjukkan bahwa ibu dengan gaji tinggi menyembunyikan tingkat testosteron tinggi dibanding estrogen selama hamil, karena itu membuat anak mereka punya fitur-fitur 'maskulin'. Pola ini juga menunjukkan efek dari kesehatan publik pada kemiskinan," ungkapnya lagi.

Kurangnya testosteron dan tingginya estrogen sendiri bisa menyebabkan masalah kesehatan, terutama pada pria. Kondisi tersebut sering diasosiasikan dengan serangan jantung, stroke, hingga tekanan darah tinggi.

(ami/ami)