Ngeri! Gara-gara Manikur di Salon Jari Wanita Ini Nyaris Diamputasi

Hestianingsih - wolipop Kamis, 05 Apr 2018 13:11 WIB
Ilustrasi cat kuku. Foto: Thinkstock
Arizona - Hati-hati pergi ke salon untuk mempercantik kuku. Seorang wanita asal Arizona mengaku jarinya hampir diamputasi gara-gara kukunya mengalami infeksi setelah dari salon.

Sudah jadi hal biasa bagi Maria Luisa Gerardo merawat dan mempercantik kuku-kukunya. Ia pun telah lebih dari sepuluh tahun rutin datang ke salon kuku langganannya.

Maria tak pernah menyangka kalau satu hari dari berpuluh-puluh kali kunjungannya ke salon tersebut bakal membawa petaka baginya. Seorang staf yang bertugas mengerjakan manikur untuknya, secara tak sengaja membuat kulit di sekitar kukunya luka.

"Ada luka kecil yang terbuka di dekat jariku," kata Maria kepada stasiun TV lokal, KGUN, seperti dikutip dari Allure.
Ngeri! Gara-gara Manikur di Salon Jari Wanita Ini Hampir DiamputasiIlustrasi french manicure. Foto:Thinkstock

Esok harinya Maria mendapati jarinya membengkak. Ia pun segera ke gawat darurat di sebuah rumah sakit dan diberi antibiotik untuk menyembuhkan luka dan mengatasi peradangan.

Setelah dari dokter, Maria kembali lagi ke salon kuku langganannya itu dan mengadukan kondisi jarinya yang terinfeksi. Tanggapan pihak salon ternyata mengecewakan. Menurut Maria mereka hanya menganggap itu hal sepele dan hanya menawarkannya uang sebesar USD 100 atau sekitar Rp 1,3 juta.

"Itu bukan apa-apa. Bersihkan saja tanganmu dan belilah obat, nanti juga sembuh," begitu kata karyawan salon kepada Maria.

Namun jari Maria yang terinfeksi tak kunjung sembuh dan bertambah parah. Pada saat itulah dia pergi ke rumah sakit dan ternyata jarinya harus dioperasi untuk mencegah agar tidak diamputasi karena infeksinya menyebar.

Anak Maria, Victor, mengatakan kalau sang dokter bedah berupaya sebisa mungkin membersihkan infeksi dan menyelamatkan jarinya supaya jangan sampai diamputasi.
Ngeri! Gara-gara Manikur di Salon Jari Wanita Ini Hampir DiamputasiIlustrasi nail art. Foto: Thinkstock

"Dia (dokter) bilang padaku kalau dia terus-terusan memotong jaringan kulit di sekitar jarinya sampai berdarah, karena itu artinya sudah sampai jaringan kulit yang bagus. Akibatnya luka di jarinya cukup dalam sampai hampir ke tulang," cerita Victor.

Infeksi bakteri di sekitar kuku setelah manikur sebenarnya hal yang umum terjadi. Jika terkena infeksi dan langsung diatasi, penanganannya mudah dan lebih cepat sembuh.

"Kebanyakan infeksi bakteri di sekitar kutikula dan pinggiran kuku, disebut paronychia, dan mudah diobati. Tapi infeksi yang paling parah bisa terjadi karena bakteri A. streptococcus, yang bisa membuat jari diamputasi bahkan kematian," jelas dermatologist Arielle Kauvar, seperti dikutip dari Allure.
Ngeri! Gara-gara Manikur di Salon Jari Wanita Ini Hampir DiamputasiIlustrasi cat kuku. Foto: Thinkstock

Untuk menghindari terkena infeksi parah akibat manikur yang kurang steril, dokter mengingatkan para klien untuk memastikan bahwa peralatan yang digunakan sudah higienis. Tidak perlu segan bertanya kepada terapis atau staf soal bagaimana mereka mensterilkan peralatannya.

Kembali ke kisah Maria, ia berencana menuntut salon tersebut ke jalur hukum. Maria juga tidak akan lagi melakukan manikur.

"Sekarang, dengan apa yang sudah terjadi pada tanganku, aku tidak akan lagi melakukannya seumur hidup," pungkas Maria. (hst/hst)