5 Cara Menyapih dalam Islam yang Tepat

Puti Yasmin - wolipop Selasa, 16 Feb 2021 08:31 WIB
Little infant baby lying on mothers hand drinking milk from bottle. Newborn baby drinking milk from bottle. Cute toddler with milk bottle on leg of mother. Foto: iStock/5 Cara Menyapih dalam Islam yang Tepat
Jakarta -

Islam mengatur segala hal, termasuk cara menyapih anak yang benar. Allah SWT berfirman agar ibu menyusui dan menyapih anaknya dalam Quran surat Al Baqarah ayat 233, sebagai berikut

Arab: وَالۡوَالِدٰتُ يُرۡضِعۡنَ اَوۡلَادَهُنَّ حَوۡلَيۡنِ كَامِلَيۡنِ لِمَنۡ اَرَادَ اَنۡ يُّتِمَّ الرَّضَاعَةَ ؕ وَعَلَى الۡمَوۡلُوۡدِ لَهٗ رِزۡقُهُنَّ وَكِسۡوَتُهُنَّ بِالۡمَعۡرُوۡفِؕ لَا تُكَلَّفُ نَفۡسٌ اِلَّا وُسۡعَهَاۚ لَا تُضَآرَّ وَالِدَةٌ ۢ بِوَلَدِهَا وَلَا مَوۡلُوۡدٌ لَّهٗ بِوَلَدِهٖ وَعَلَى الۡوَارِثِ مِثۡلُ ذٰ لِكَ ۚ فَاِنۡ اَرَادَا فِصَالًا عَنۡ تَرَاضٍ مِّنۡهُمَا وَتَشَاوُرٍ فَلَا جُنَاحَ عَلَيۡهِمَاؕ وَاِنۡ اَرَدْتُّمۡ اَنۡ تَسۡتَرۡضِعُوۡٓا اَوۡلَادَكُمۡ فَلَا جُنَاحَ عَلَيۡكُمۡ اِذَا سَلَّمۡتُمۡ مَّآ اٰتَيۡتُمۡ بِالۡمَعۡرُوۡفِؕ وَاتَّقُوا اللّٰهَ وَاعۡلَمُوۡٓا اَنَّ اللّٰهَ بِمَا تَعۡمَلُوۡنَ بَصِيۡرٌ

Latin: Wal-wālidātu yurḍi'na aulādahunna ḥaulaini kāmilaini liman arāda ay yutimmar-raḍā'ah, wa 'alal-maulụdi lahụ rizquhunna wa kiswatuhunna bil-ma'rụf, lā tukallafu nafsun illā wus'ahā, lā tuḍārra wālidatum biwaladihā wa lā maulụdul lahụ biwaladihī wa 'alal-wāriṡi miṡlu żālik, fa in arādā fiṣālan 'an tarāḍim min-humā wa tasyāwurin fa lā junāḥa 'alaihimā, wa in arattum an tastarḍi'ū aulādakum fa lā junāḥa 'alaikum iżā sallamtum mā ātaitum bil-ma'rụf, wattaqullāha wa'lamū annallāha bimā ta'malụna baṣīr.

Artinya: Dan ibu-ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna. Dan kewajiban ayah menanggung nafkah dan pakaian mereka dengan cara yang patut. Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita karena anaknya dan jangan pula seorang ayah (menderita) karena anaknya. Ahli waris pun (berkewajiban) seperti itu pula. Apabila keduanya ingin menyapih dengan persetujuan dan permusyawaratan antara keduanya, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin menyusukan anakmu kepada orang lain, maka tidak ada dosa bagimu memberikan pembayaran dengan cara yang patut. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan."

Bayi harus mendapatkan air susu ibu (ASI) eksklusif sampai dengan usia 6 bulan. Setelah itu, bayi harus mendapatkan nutrisi tambahan seperti makanan pendamping ASI (MPASI) agar kebutuhannya tercukupi.

Pada dasarnya, cara menyapih anak yang benar dilakukan setelah anak memasuki usia 2 tahun. Hal ini juga disampaikan oleh Syekh Ibrahim Bajuri dalam kanal YouTube Yayasan Al Muafah.

"Jadi kalau anak paling nggak sudah masuk usia 2 tahun, ibu yang menyusui mesti melakukan ini (menyapih)," ujar dia.

Hanya saja, ada tata cara menyapih dalam Islam. Hal itu sebaiknya dilakukan agar anak dan ibu sama-sama merasa nyaman dan bahagia melakukannya.

Berikut cara menyapih anak yang benar, klik DI SINI.

(pay/erd)
DRooftalk
×
Dugaan Rasuah Nurdin Abdullah
Dugaan Rasuah Nurdin Abdullah Selengkapnya