Dihujat Netizen, Toko Olahraga Ini Tarik Penjualan Hijab Sport dari Pasar

Silmia Putri - wolipop Rabu, 27 Feb 2019 14:09 WIB
Hijab sport dari Decathlon. Foto: Dok. Decathlon Hijab sport dari Decathlon. Foto: Dok. Decathlon

Jakarta - Mengikuti jejak Nike, Decathlon sebagai sebagai salah satu ritel produk olahraga terbesar di dunia merilis produk hijab sport. Hijab untuk olahraga ini diklaim memiliki bahan yang ringan dan pola jahit yang nyaman dipakai saat bergerak aktif.

Namun, belum lama diluncurkan, produk hijab sport tersebut ditarik dari penjualan. Rupanya, ritel asal Prancis itu dihujani hujatan di media sosial. Keputusannya untuk merilis produk hijab dianggap ancaman bahkan penghinaan bagi orang Prancis.

Dilansir dari The Guardian, pihak Decathlon menerima lebih dari 500 telepon dan email protes terhadap produk hijab sport tersebut. Bahkan, Menteri Kesehatan Prancis Agnes Buzyn menyampaikan kritiknya secara langsung.




"Ini adalah visi perempuan yang tidak saya ungkap. Saya lebih memilih brand Prancis tidak mempromosikan kerudung," ungkap Agnez dilansir dari The Guardian.

Selain itu, politisi lainnya dari partai La République En Marche, Aurora Berge ikut menyampaikan protesnya di Twitter. Ia menulis bahwa sebagai warga negara Prancis, ia tidak lagi percaya pada brand yang tidak sesuai dengan nilai-nilai yang ada.

Menerima hujatan dari berbagai pihak, Decathlon akhirnya menarik penjualan hijab sport tersebut. Meski baru diluncurkan di Marocco dan baru akan diluncurkan di Prancis, Decathlon memutuskan untuk mendengarkan kritik yang disampaikan masyarakat Prancis.

Kepada RTL Radio, pihak Decathlon mengumumkan penarikan hijab tersebut dari pasar. Xavier Rivoire selaku Decathlon Head of Communications mengungkap alasannya adalah 'untuk memastikan keamanan produk terlebih dahulu'.

Keputusan Decathlon kembali menarik perhatian netizen dunia. Banyak orang menyayangkan sikap rasis orang Prancis terhadap muslim. Banyak pula yang menyarankan Decathlon tetap menjual hijab tersebut di negara muslim seperti Malaysia dan Indonesia.



"Nggak apa-apa, kamu bisa datang dan menjual produk itu di Malaysia, #Decathlon," tulis pengguna Instagram bernama Timo.

Prancis sudah dikenal sebagai negara yang memiliki antipati terhadap muslim. Prancis jadi negara pertama di Eropa yang melarang penggunaan burqa atau cadar, dan kini diikuti negara lainnya seperti Denmark dan Belanda. (sil/sil)