3 Ide Mix and Match Seru Kaus Oblong untuk Gaya Kekinian

Daniel Ngantung - wolipop Sabtu, 11 Sep 2021 14:30 WIB
(Foto: Jean Chung/Getty Images) (Foto: Jean Chung/Getty Images)
Jakarta -

Sejak kemunculannya sekitar akhir 1890-an, kaus oblong atau T-shirt terus berevolusi mengikuti perkembangan zaman. Kaus yang tadinya diciptakan sebagai dalaman, kini bisa menjadi fashion item andalan untuk tampilan yang kekinian.

Fungsi kaus sebagai undergarments bermula dari era Perang Dunia I ketika para pasukan dari negara-negara di Eropa dan Amerika Serikat memakainya di balik seragam mereka.

Kaus mulai jamak di tengah masyarakat setelah banyak pabrikan yang mulai memproduksinya secara masif pada awal abad ke-20.

Eksistensi kaus sebagai dalaman mengalami pergeseran ketika aktor-aktor Hollywood memakainya saat beraksi di depan kamera. Sebut saja Marlon Brando di film 'The Wild One' (1953) dan James Dean di 'Rebel Without a Cause' (1955).

Aktor Marlon Brando memopulerkan t-shirt yang awalnya sebagai pakaian dalam pria jadi busana casual.Aktor Marlon Brando memopulerkan T-shirt yang awalnya sebagai pakaian dalam pria jadi busana kasual lewat penampilannya di sejumlah film klasik Hollywood. (Foto: Getty Images/Hulton Archive)

Sejak itu, memakai kaus oblong sebagai luaran mulai menjadi tren sampai akhirnya lumrah seperti saat ini. Selain pria, kaum hawa pun memakainya.

Belakangan, muncul tren rumah mode dunia menyandingkan kaus dengan dengan busana formal. Hal ini mengisyaratkan betapa versatile-nya kaus untuk segala kesempatan, baik kasual ataupun resmi.

Di luar desain, kualitas kaus untuk mendukung gaya hidup pemakainya juga mendapat perhatian khusus.

Uniqlo misalnya memiliki koleksi kaus dan beberapa jenis pakaian yang dibuat dengan teknologi serat bernama AIRism. Brand asal Jepang itu mengklaim, produk AIRism berbeda dari yang lain karena material yang sangat nyaman dan menyerap keringat lebih baik.

AIRism UniqloArea koleksi AIRism di toko Uniqlo Kemang Village. (Foto: Daniel Ngantung/detikcom)

Serat micro-polyester dari Toray Industries yang dipakai untuk koleksi pria menjaga pakaian tetap kering, halus serta lembut seperti sutra yang menyerap keringat dari kulit.

Adapun AIRism untuk wanita mengandung serat cupro, yaitu regenerasi serat selulosa dari bahan katun yang dapat menyerap dan melepaskan kelembapan di bawah pakaian sehingga cepat kering.

"Fitur-fitur tersebut cocok buat kita yang tinggal di tempat-tempat beriklim tropis seperti Indonesia. Cuaca yang lembap membuat kita lebih cepat berkeringat, apalagi saat beraktivitas di luar. Kita butuh pakaian yang gampang menyerap keringat dan tak lengket sehingga tak menimbulkan bau badan," ujar Stefanie Saragih, PR Manager Uniqlo Indonesia, tentang #LifeWithAIRism kepada Wolipop saat preview koleksi Fall-Winter 2021 di Uniqlo Kemang Village, Jakarta Selatan, baru-baru ini.

Stefanie menambahkan, beberapa bulan lalu Uniqlo mulai mengekspansi produk AIRism yang tadinya hanya sebagai pakaian dalam, kini bisa dipakai untuk menemani aktivitas di luar rumah.

Berikut beberapa tips mix and match kaus oblong agar penampilanmu terlihat lebih kekinian:

Selanjutnya
Halaman
1 2