Yang Harus Diperhatikan Milenial Saat Mulai Kecanduan TikTok

Gresnia Arela Febriani - wolipop Senin, 20 Jan 2020 18:15 WIB
Ilustrasi media sosial. Foto: iStock
Jakarta - Generasi milenial tentu sudah tidak asing dengan aplikasi TikTok. Dimanapun dan kapanpun bisa dengan mudah membuat video yang berdurasi 15-60 detik ini. Begitu mudahnya sampai ada yang tiada hari tanpa TikTok. Bagaimana jika jadi kecanduan?

Menurut psikolog Ratih zulhaqqi, MPsi ada manfaat positif dan efek negatif dari penggunaan aplikasi asal China tersebut. Manfaatnya adalah TikTok yang memiliki banyak fitur bisa membuat penggunanya lebih berekspresi.

"Jadi bisa mengembangkan minat dan bakat anak," ujar Ratih saat berbincang dengan Wolipop baru-baru ini.

Yang Harus Diperhatikan Milenial Saat Mulai Kecanduan TikTokIlustrasi anak-anak yang bermain TikTok. Foto: iStock

Sementara efek negatifnya, TikTok bisa mengundang tindak kriminal karena siapapun bisa dengan leluasa mengakses video yang diunggah. Oleh karena itulah dia meminta para pengguna TikTok terutama yang masih di bawah umur harus leboh waspada.

"Yang dikhawatirkan jika masih anak di bawah umur atau under age, ada predator yang memanfaatkan situasi, jadi be careful sih," kata Ratih.

Selain itu, TikTok sudah menjadi candu atau membuat ketergantungan, pengguna aplikasi tersebut harus mewaspadai munculnya penyakit mental Histrionic Personality Disorder. Histrionic Personality Disorder (HPD) didefinisikan oleh American Psychiatric Association (APA) sebagai gangguan kepribadian yang ditandai dengan pola emosi berlebihan dalam mencari perhatian yang tidak tepat. Orang yang didiagnosis dengan gangguan ini cenderung dramatis atau berlebihan, lincah, antusias dan genit. HPD didiagnosis empat kali lebih banyak pada wanita dibanding pria.


Orang dengan HPD biasanya biasanya memiliki keterampilan sosial yang baik. Meskipun cenderung melakukan sesuatu untuk memanipulasi orang lain agar membuat orang yang memiliki HPD menjadi pusat perhatian. HPD juga dapat mempengaruhi hubungan sosial.

Akan tetapi, menurut Ratih Zulhaq, penyakit mental tersebut tidak secara langsung berhubungan dengan bermain TikTok. "Karena histrionic sendiri itu kita harus melakukan pemeriksaan, terus ada faktor pencetusnya, ada faktor penyebabnya. Nggak bisa disebut karena gara-gara main TikTok dia terkena histrionic personality disorder," kata psikolog anak lulusan Magister Profesi Klinis Anak Universitas Indonesia itu.

Ratih menambahkan, perlu ada penelitian dan pemeriksaan lebih lanjut untuk menentukan apakah seseorang mengalami penyakit mental tersebut. "Perlu ada pemeriksaan lebih lanjut dan biasanya faktornya banyak yang mempunyai gangguan personality atau tidak. Nggak cuman gara-gara TikTok," pungkasnya.
Yang Harus Diperhatikan Milenial Saat Mulai Kecanduan TikTokFoto: iStock


Simak Video "Viral #VogueChallenge di Medsos, Apa Itu?"
[Gambas:Video 20detik]
(gaf/eny)