ADVERTISEMENT

Survei: Pria yang Pakai Ikat Pinggang Logo Hermes - LV Dianggap Tak Setia

Hestianingsih Hestianingsih - wolipop Rabu, 29 Jun 2022 21:00 WIB
Soccer player Cristiano Ronaldo attends Time Force 2010 collection press conference at Puerta de America hotel on September 8, 2010 in Madrid, Spain. Cristiano Ronaldo pakai ikat pinggang logo Hermes. Foto: Getty Images
Jakarta -

Cara pria berbusana dapat mencerminkan kepribadiannya. Menurut sebuah survei, pria yang senang memakai barang keluaran brand high-end dan memperlihatkannya ke semua orang, misalnya memakai ikat pinggang dengan logo Hermes atau Louis Vuitton yang terlihat jelas, dianggap suka selingkuh.

Daniel Kruger, seorang psikolog asal Amerika Serikat, menuturkan bahwa pria yang sering tampil memakai produk high-end dengan logo atau tulisan brand yang mencolok, cenderung lebih mudah bergaul. Di samping itu, pria seperti ini juga kurang bisa dipercaya dan diandalkan.

Selayaknya burung merak jantan yang akan mengembangkan sayap indahnya untuk menarik perhatian burung betina, pria yang senang memakai busana branded dengan logo terlihat jelas juga berupaya hal yang sama. Terlebih lagi, berdasarkan studi, pakaian atau aksesori branded yang mencolok juga membuat pria terlihat lebih menarik di mata wanita.

"Produk mewah (dengan logo) besar meningkatkan rasa persaingan sosial dan ketertarikan pada lawan jenis, sementara logo brand berukuran kecil meningkatkan persepsi yang lebih bisa dipercaya dan diandalkan," ujar Daniel Kruger, seperti dilansir Daily Mail.

Soccer player Cristiano Ronaldo attends Time Force 2010 collection press conference at Puerta de America hotel on September 8, 2010 in Madrid, Spain.Pria pakai ikat pinggang Louis Vuitton. Foto: Getty Images
Soccer player Cristiano Ronaldo attends Time Force 2010 collection press conference at Puerta de America hotel on September 8, 2010 in Madrid, Spain.Pria pakai ikat pinggang Louis Vuitton. Foto: Getty Images

Dalam studi yang melibatkan 376 mahasiswa, responden diperlihatkan polo shirt merek Ralph Lauren dengan logo ikoniknya di dada sebelah kiri. Ada dua jenis polo shirt, satu dihiasi logo kecil dan satu lagi logo orang berkuda yang lebih besar dan terlihat jelas.

Mereka lalu diminta membayangkan pria yang memakai polo shirt dengan logo kecil dan besar. Dari bayangan itu, para responden diminta menjawab berbagai pertanyaan tentang apa yang mereka persepsikan tentang pria dalam bayangannya tersebut dari berbagai aspek, kemudian memberi nilai dari skala 0-100.

Hasilnya, responden menilai pria yang memakai polo shirt dengan logo brand lebih besar akan lebih tertarik dengan hubungan singkat dan cenderung selingkuh. Mereka juga kurang tertarik menjalani hubungan jangka panjang maupun berkomitmen dengan pasangannya.

Trevor Morgan during 5th Annual Tribeca Film Festival - Pria pakai polo shirt Ralph Lauren logo besar. Foto: Getty Images
Trevor Morgan during 5th Annual Tribeca Film Festival - Pria pakai polo shirt Ralph Lauren logo kecil. Foto: Getty Images

"Seseorang bisa menerjemahkan 'hubungan singkat' ini sebagai selingkuh pada pasangan. Kami tidak menjabarkan ini secara spesifik tapi cukup konsisten melihat pola umum yang ada dari hasil penelitian," jelasnya.

Dia melanjutkan, "Pria yang pakai kaus dengan logo yang lebih kecil dinilai lebih aman saat ingin menjalani hubungan asmara jangka panjang. Pria-pria ini dianggap lebih mapan, bisa diandalkan, senang dengan anak-anak dan pasangan yang setia."

Daniel Kruger pun menyimpulkan bahwa barang-barang mewah, terutama fashion, sejak lama diasosiasikan dengan status sosial, meskipun tidak bisa dipukul rata. Pria memakai barang high-end bisa saja untuk tujuan yang berbeda. Namun sejumlah studi menangkap pola perilaku yang sama.

"Memakai barang branded yang tidak terlalu kelihatan menunjukkan status sosial yang lebih tradisional dan berkelas, sementara tampil mencolok (dengan logo brand) ingin memperlihatkan harta yang tidak bertahan selamanya. Itu bisa jadi pembeda antara pria serius dan yang suka main-main," pungkasnya.



Simak Video "Erina Gudono Sebut Kaesang Sudah Latihan Ijab Kabul"
[Gambas:Video 20detik]
(hst/hst)