Saat Grand Finalis Sunsilk Hijab Hunt Dihadapkan 4 Tantangan Ini

Robi Setiawan - wolipop Rabu, 22 Mei 2019 08:35 WIB
Foto: Robi Setiawan Foto: Robi Setiawan

Jakarta - Sunsilk Hijab Hunt 2019 memasuki tahapan Grand Final dengan 10 orang grand finalis. Sebelum malam puncak, para peserta mendapatkan berbagai pembekalan selama karantinanya sejak 19-24 Mei 2019.

Salah satunya mengenai personal branding yang disampaikan Ardi Budiman dari Duta Bangsa. Menurut Ardi, peserta harus mulai mengenal potensi yang ada pada dirinya sebelum bisa dikenal banyak orang.

Dalam proses ini ia pun kembali mengingatkan adanya tantangan Volatility/rapuh, Uncertainty/ketidakpastian, Complexity/rumit, dan Ambiguity/rancu (VUCA). Menurutnya VUCA berlaku tidak hanya bagi perusahaan besar, namun juga setiap individu.


Agar lebih mudah dipahami ia mencontohkan tantangan ketidakpastian misalnya layanan Blackberry Messenger (BBM) yang mana pada awalnya dikagumi, hingga pada saatnya semakin tertinggal. Hal yang sama pun menurutnya berlaku untuk YouTube dan Instagram, namun dalam ketidakpastian yang positif.

Walau VUCA menjadi sebuah tantangan rumit, menurutnya setiap orang bisa mengatasi tantangan tersebut dengan beberapa modal. Salah satu modal penting yang bisa dipelajari adalah membangun dan menjaga jaringan atau silaturahmi.

"Perkuatlah silaturahmi, bangunlah jaringan di setiap hubungan sosial Anda. Ini yang paling wajib. Anda punya skill, keahlian, bakat, tapi kalau masyarakat tidak bisa menerima, percuma. Bangunlah dulu silaturahminya," kata Ardi, Selasa (21/5/2019).


Selanjutnya setelah silaturahmi, hal yang juga perlu disiapkan dalam personal branding adalah mengembangkan skill atau kemampuan dengan terus belajar hal baru.

"Tetaplah teman-teman belajar. Teman-teman masih muda. Sebelum teman-teman maju ke grand final baca dulu We Are Social," katanya memotivasi grand finalis.

Ia juga mengingatkan kepada para peserta untuk tetap original, jadi diri sendiri. Walaupun jadi diri sendiri, tetap harus bisa meyakinkan orang lain bahwa kita tetap berbeda dari orang lain dan memiliki sesuatu yang pantas dibanggakan.

Jika kemudian diri sudah yakin, baru lah bisa mulai membuat rencana dengan matang. Rencana tersebut meliputi jangka pendek dan jangka panjang, termasuk cara-cara meraih keberhasilan yang ada di dalamnya.

Tak kalah penting dalam menyusun rencana itu adalah memastikan keuntungan bisa dirasakan khalayak. Selain itu apa yang dikerjakan atau menjadi tujuan pun ditinjau kembali apakah memberikan/menawarkan solusi atau tidak. (mul/mpr)