Snowdrop Tetap Tayang Meski Dikecam, Ini 3 Alasannya Menurut Netizen Korea

R Chairini Putong - wolipop Kamis, 23 Des 2021 13:22 WIB
Snowdrop Foto: dok. JTBC
Jakarta -

Drama Korea Snowdrop yang dibintangi Jung Hae In dan Jisoo BLACKPINK menuai kontroversi karena dinilai menyimpang dari sejarah. Setelah menayangkan episode pertama, lebih dari 300 ribu netizen Korea menandatangani petisi untuk membatalkan penayangannya. Namun, ada tiga hal yang dinilai menjadi penyebab stasiun televisi JTBC tetap menayangkan Snowdrop.

Sebagai tanggapan atas kontroversi tersebut, drama Korea Snowdrop dijelaskan sebagai cerita fiksi yang tidak ada hubungannya dengan latar belakang sejarah. Karakter Jung Hae In yang dikisahkan sebagai mata-mata Korea Utara disebut tidak bergabung dengan gerakan pro-demokrasi. JTBC pun meminta penonton menantikan episode Snowdrop berikutnya yang akan menjawab 'kesalahpahaman'.

Berikut 3 alasan drama Korea Snowdrop tetap tayang menurut netizen Korea:

1. Kontrak Disney Plus

Snowdrop tayang setiap Sabtu dan Minggu pukul 22.30 KST di JTBC. Penonton mancanegara bisa menonton Snowdrop secara legal dengan subtitle di Disney Plus.

SnowdropSnowdrop Foto: Cho Baegon/Disney+

Kerja sama ini terbilang bergengsi karena Snowdrop menjadi salah satu drama Korea pertama yang ditayangkan di Disney Plus. Snowdrop juga tidak bisa ditonton di platform lain selain Disney Plus. Mengingat hal ini, netizen Korea berspekulasi bahwa kontrak JTBC dan Disney Plus tidak bisa diganggu gugat dan dapat merugikan JTBC.

2. Investasi Perusahaan Cina

Investasi yang diterima dari perusahaan Cina diduga menjadi alasan JTBC tetap menayangkan drama Korea Snowdrop. Seperti dilansir dari Koreaboo, Snowdrop dikabarkan menerima investasi sebesar 100 miliar won (Rp 1,1 miliaran) dari Tencent.

Tencent merupakan perusahaan IT asal Cina yang menyediakan platform layanan internet. Sama halnya dengan kontrak Disney Plus, kesepakatan antara JTBC dan Tencent dapat bermasalah bila drama Korea Snowdrop berhenti tayang karena diboikot massal.

3. Drama Korea Until the Morning Comes

Setelah Snowdrop, JTBC akan menayangkan drama Korea terbaru berjudul Until the Morning Comes. Drama Korea itu diadaptasi dari novel Cina yang menyinggung pemerintahan Cina dan menuai kritik seperti drama Korea Snowdrop.

SnowdropSnowdrop Foto: Cho Baegon/Disney+

Until the Morning Comes mengikuti kisah partai komunis di Tiongkok dan dugaan di balik kebenarannya. Penulis novel Cina tersebut mengkritik gerakan pro-demokrasi Hong Kong yang terjadi pada 2019.

Meskipun alur ceritanya tidak sama persis, Snowdrop dan Until the Morning Comes sama-sama menyinggung elemen politik.
Bila Snowdrop berhenti tayang, JTBC kemungkinan akan membatalkan produksi Until the Morning Comes yang sudah melakukan syuting hingga episode delapan.



Simak Video "Penuh Kontroversi, Snowdrop Tak Mengecewakan dari Segi Rating"
[Gambas:Video 20detik]
(rcp/rcp)