Viral, Mahasiswa Lulusan Fisipol UGM Memilih untuk Nyangkul Jadi Petani

Gresnia Arela Febriani - wolipop Jumat, 19 Jun 2020 07:00 WIB
dipa Foto: Twitter Dipa @tanikelana
Jakarta -

Pengguna Twitter bernama Dipa mengunggah thread di akun Twitternya @tanikelana yang menjadi viral. Dipa menuliskan tentang pilihannya untuk menjadi seorang petani.

Dipa menuliskan dia baru lulus dari jurusan Hubungan Internasional Fisipol Universitas Gajah Mada (UGM). Setelah lulus, dia langsung memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya dan mulai bertani.

"Tujuh bulan lalu aku lulus dari Fisipol UGM. Januari lalu akhirnya aku pulang kampung, dan bulan Maret aku mulai ambil cangkul dan pergi ke kebun. Sedikit cerita tentang memilih jalan seorang petani!🏼 Ear of rice Seedling," tulis Dipa di akun Twitternya @tanikelana, Jumat (12/6/2020).

Saat dihubungi Wolipop, pria asal Sukabumi ini menyebutkan alasannya membuat thread di Twitter yang viral itu. "Sebatas curhat awalnya tetapi ternyata banyak yang respon karena ada keinginan untuk bertani, karena sadar banyak temen yang mau bertani juga," ungkap Dipa saat dihubungi Wolipop lewat Whatsapp, Rabu (17/6/2020).

Melalui Twitter, pria berusia 22 tahun ini menjelaskan awal mula dirinya tertarik berlajar seputar pertanian. Semuanya berawal ketika dia bertemu komunitas Sekti Muda, yang menjadi wadah belajar pertanian alami.

"Ternyata banyak anak muda yang tertarik dunia pertanian. Nah di sana akhirnya aku belajar tentang tanaman, cara buat pupuk dan pestisida nabati, juga belajar langsung ke para petani. Aku belajar dengan Pak Udik, salah satu guru yg sering mengajarkan tentang nutrisi dan cara buat pupuk organik cair untuk tanaman. Ini misalnya aku dan temen-temen kunjungan ke Pak Daliman, beliau adalah praktisi pertanian alami di Bantul," ungkapnya di Twitter.



Selain itu, Dipa juga dibimbing oleh pria bernama Qomarun Najmi dalam dunia pertanian. Setelah banyak bertemu dengan petani, belajar menanam di kost-kostan-nya, jiwa bertaninya yang dipupuk sejak kecil karena main game bertani online atau harvestmoon makin menjadi-jadi. Dan ia pun meminta pendapat dari keluarga tentang keputusannya untuk bertani.

"Di situ aku makin yakin, cita-citaku adalah jadi seorang petani. Namun gimana buat mulainya? awalnya pun aku mikir kaya orang lain, cari kerja dulu, nabung, dan kalau udah cukup kaya, beli lahan di desa dan jadi petani. Terus kepikiran, kalau aku mati muda? Dan ternyata karena krisis iklim, sepuluh tahun lagi bumi ga seindah sekarang? Aku sendiri bukan dari keluarga petani, ga mewarisi lahan yang luas, dan bukan dari kelas pemodal. Akhirnya setelah lulus dan di rumah aku ngobrol dengan keluargaku, dan mereka tetap mendukung pas aku bilang mau bertani," ujarnya lewat Twitter.

Dipa mengaku didukung oleh keluarganya untuk menjadi petani. Dan juga ia memperoleh dukungan dari teman-temannya.

"Di sana aku minjem sedikit uang ke keluargaku buat modal, sisanya aku jual buku-buku yg dikumpulin selama kuliah. Di bulan Maret aku mulai bertani, mulai belajar nyangkul, belajar lagi banyak hal langsung dengan para petani lain. Nah gimana bisa dapet lahan? Awalnya aku cari-cari informasi di sosmed, tanya keluarga, sempet juga ke kantor desa meski berakhir tanpa respon apapun. Lalu waktu aku mau beli larva buat ngolah sampah organik, ketemu temen yg nyambung, di situ ditemuin lagi dengan temen lain yang lagi garap lahan. Akhirnya setelah obrolan singkat di waktu senja, aku langsung diajak buat garap lahan kosong seluas 450-an meter. Di situ aku selalu meyakini, kalau sudah niat dari hati Allah selalu akan memberi jalanNya," tuturnya di akun Twitter @tanikelana.

Hasil dari usahanya mulai bertani tak semulus yang ia bayangkan sebelumnya. Dia mendapati ternyata banyak faktor yang sulit diperhitungkan misalnya fluktuasi harga, iklim, hama, dan penyakit.

"Setelah tiga-empat minggu, kangkungnya dah pada besar. Di situ aku jualin sebagian ke tukang sayur, tiap hari berangkat jam 6, panen kangkung terus keliling ke beberapa tukang sayur. Hasilnya cukup lumayan buat sehari-hari. Aku sendiri benar-benar bertani baru sekitar empat bulan, dan sejak aku mulai bertani rasanya hidup bener-bener tenang dan bahagia banget! Rasanya kaya bener-bener merdeka, hidup ga cuma buat ngumpulin uang, bisa terus saling berbagi lewat hasil tani, dan semakin sadar bahwa sepenuhnya kita bergantung pada alam yg sayangnya terus kita rusak," katanya.

Dipa mengatakan alasannya untuk bertani, salah satunya adalah untuk mencari sumber mata pencaharian yang halal dan berkah. Selain itu karena ia merasa hidup ini singkat, dan amat sayang hanya lahir untuk turut merusak bumi dan seisinya.

"Di situ aku merasa lewat bertani, apalagi dengan prinsip "Agroekologi", mungkin aku bisa hidup tanpa menimbulkan banyak mudharat," tulisnya.

Dipa pun memberikan pesan bagi generasi milenial yang ingin mengikuti jejaknya. "Biasanya yang sering dipikir dulu adalah soal sumber daya material: skala usaha, lahan, modal awal dan lain-lain. Padahal selain aspek tadi, sumber daya pengetahuan dan jaringan juga amat penting. Memang untuk mulai bertani perlu sumber daya material. Tapi kalau dirasa belum cukup, kita bisa mulai dari sumber daya lain, baik itu pengetahuan atau "network" kita. Nah satu hal penting, dalam pemenuhan sumber daya tadi akan jauh lebih mudah ketika dilakukan bersama-sama. Nek dewean yo pasti klenger. Aku ngerasa banget punya jejaring pengetahuan dari @Sektimuda, sebagai modal yang bener-bener mendukung. Ternyata dengan niat bertani meski ga ada uang tetep bisa. Banyak jalan menuju Roma!" ujarnya.

Unggahan Dipa ini hingga kini sudah mendapatkan 42.500 Likes dan 12.700 Retweet. Tweetnya pun dibanjiri oleh komentar dari warganet. Ada yang menyemangati Dipa dan mendukung keputusannya untuk bertani.

"Semangat mas! Jangan pernah malu & takut untuk bilang "saya petani" dan/atau "saya suka bertani", bukan "saya cuma/hanya petani," kata pengguna Twitter @pengenbrewokan.

"Di tempatku mayoritas masyarakat adalah petani kopi dan sayur yang pola tanam dan penjualanya masih konvensional. Pulang dari mengampu pendidikan, aku coba ajak dan ubah pola konvensional tersebut. Ternyata bukan hal mudah mengubah stigma yang telah mendarah daging," kata akun Tape Soju @gerutlazuardi.

"Tepat sekali, background keluarga juga penting. Aku juga jadi suka bertani karena memang rata2 keluarga aku suka tani. Mudah2an kedepannya punya kebun sendiri. Aamiin," harap akun Twitter @Ernayp_.



Simak Video "10 Universitas Terbaik Indonesia 2020 Versi Webometrics"
[Gambas:Video 20detik]
(gaf/eny)