ADVERTISEMENT

Buttonscarves Hingga Ria Miranda Ungkap Tips Sukses Bangun Brand Hijab

Rahmi Anjani - wolipop Sabtu, 15 Okt 2022 14:00 WIB
fashion show Ria Miranda for Wardah di JFW 2018 Ria Miranda (Foto: Mohammad Abduh/Wolipop)
Jakarta -

Brand fashion semakin dilirik para pecinta fashion di Indonesia, terutama hijabers. Hijab dan busana muslim pun kini semakin mudah ditemukan, bukan hanya di situs belanja tapi juga pusat perbelanjaan ternama. Meski pasar fashion modest di Indonesia adalah yang paling besar, menjamurnya brand-brand hijab membuat persaingan di antara mereka semakin ketat. Bagaimana para founder menyikapinya?

Para founder brand-brand hijab kenamaan tampil dalam acara Indonesia Brand Founders Summit 2022 di Tribrata, Dharmawangsa, Jakarta Selatan, Kamis, (13/10/2022). Mereka mengungkap resep sukses mereka, termasuk ketika menghadapi pandemi dan tetap berjaya di tengah kehadiran brand-brand baru. Salah satu yang dilakukan Founder dari Zytadelia, Ria Miranda, dan Buttonscarves adalah selalu beradaptasi dengan keadaan.

"Saat pandemi 2020, masalah kita adalah bagaimana caranyaa tetap cashflow dan bagaimana caranya customer tetap loyal karena orang sebenarnya ingin tetap belanja. Maka dari itu kita keluarin produk-produk defect dengan tawaran harga miring jadi tetap belanja. Kami juga beradaptasi dengna keluarin masker fashion dan hijab antibakterial," kata Zyta Delia selaku Founder Zytadelia.

Bisa beradaptasi selagi tetap mempertahankan DNA brand juga menjadi kunci sukses brand Ria Miranda. Pandu Rosadi selaku founder mengatakan jika ia sudah merasakan berbagai perubahan dalam industri fashion karena itu berusaha tetap relevan. Salah satu caranya adalah dengan mengedepankan visual aga pelanggan semakin tertarik membeli.

"Salah satu perubahannya adalah sekarang orang lebih mengedepankan visual. Bagaimana produk itu dilihat untuk memunculkan desire untuk membeli. Jadi bagaimana kita sediakan budget untuk visual yang cakep supaya orang mau beli. Medsos juga berperan pas pandemi karena kita saat itu malah naik,"

"Jadi kita cari pasarnya karena selalu ada orang yang mengutamakan fashion. Fashion is very fluid yang memaksa kita harus push tiap hari dengan cara baru," katanya.

Hal itu juga disetujui oleh Founder Buttonscarves, Linda Anggreaningsih. Brand yang menjual fashion dan makeup tersebut mengaku jika ia selalu berusaha menggunakan cara baru untuk menarik pasar. Karena itu, Linda berpesan untuk jangan terlalu mengikuti arus.

"Buttonscarves naik di era-era brand offline jadi online tapi kami malah sebaliknya. Orang-orang tanya kenapa malah buka toko offline. Menurutku, kalau kita mau bikin sesuatu yang besar nggak boleh ikut arus. Kalau kita pakai resep yang sama kita masuk ke arus yang sama untuk itu kita perlu tambahkan sesuatu yang beda," ujarnya.

(ami/ami)
Adu Perspektif
×
Geger Capres Rambut Putih Keriput
Geger Capres Rambut Putih Keriput Selengkapnya