Perbedaan Tata Cara Mandi Wajib Pria dan Wanita di Bulan Ramadan

Arina Yulistara - wolipop Rabu, 13 Apr 2022 03:30 WIB
Tata cara mandi wajib pria dan wanita. Foto: Thinkstock Tata cara mandi wajib pria dan wanita. Foto: Thinkstock
Jakarta -

Sebagai umat Muslim, tentu kamu sudah memahami cara mandi wajib atau junub untuk menyucikan diri dari hadas besar, seperti haid, nifas, hingga usai berhubungan seks. Namun apakah cara mandi wajib yang dilakukan sudah tepat?

Cara mandi wajib pria dan wanita ada sedikit perbedaan. Perbedaan cara mandi wajib pria dan wanita bisa dipahami mulai dari niat hingga tata cara mandi wajibnya.

Penting memahami cara mandi wajib pria dan wanita yang berbeda, terutama selama bulan Ramadan, di mana banyak umat Muslim yang berlomba-lomba mendapatkan pahala. Ada beberapa tata cara mandi wajib di bulan Ramadan yang perlu dipahami agar pelaksanaannya baik dan benar.

Berikut perbedaan tata cara mandi wajib pria dan wanita pada bulan Ramadan:

Niat Mandi Wajib

Dalam buku 'Fiqh Ibadah' oleh Zaenal Abidin dijelaskan perbedaan cara mandi wajib pria dan wanita bisa terletak pada niatnya. Pria seringkali menerapkan cara mandi wajib untuk menyucikan diri setelah berhubungan seks atau keluar air mani.

Jika alasan menjalani cara mandi wajib usai berhubungan seks atau hal lain yang termasuk hadas besar maka bisa membaca niat mandi wajib berikut ini. Tidak hanya untuk pria tapi juga bisa buat wanita setelah berhubungan intim.

Ini dia niat mandi junub yang bisa dibaca pria maupun wanita sebelum menerapkan cara mandi wajib untuk menyucikan diri serta sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah SWT.

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ الْحَدَثِ اْلاَكْبَرِ فَرْضًا ِللهِ تَعَالَى

Nawaitul ghusla liraf 'il hadatsil akbari fardhal lillaahi ta'aala

Artinya:

"Aku berniat mandi besar untuk menghilangkan hadas besar fardu kerena Allah ta'ala."

Berbeda dengan wanita jika melakukan cara mandi wajib sesuai ajaran Islam setelah haid pada bulan Ramadan. Berikut bacaan niat mandi wajib setelah haid:

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ الْحَيْضِ ِللهِ تَعَالَى

Nawaitul ghusla liraf'i hadatsil haidil lillahi ta'aala

Artinya:

"Aku niat mandi wajib untuk mensucikan hadas besar dari haid karena Allah Ta'ala."

Ada pula perbedaan niat mandi wajib pria dan wanita setelah melahirkan. Umumnya, wanita akan mengalami masa nifas usai melahirkan maka setelah bersih bisa melakukan cara mandi wajib dengan tujuan menyucikan diri kembali.

Berikut niat mandi wajib setelah masa nifas:

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ النِّفَاسِ ِللهِ تَعَالَى

Nawaitul ghusla liraf'i hadatsin nifaasi lillahi ta'aala

Artinya:

"Aku niat mandi wajib untuk mensucikan hadas besar dari nifas karena Allah Ta'ala."

Perbedaan Tata Cara Mandi Wajib Pria dan Wanita

1. Basuh tangan

Awali cara mandi wajib pria dan wanita dengan membasuh telapak tangan terlebih dahulu. Sesuai sunah Rasul, basuh telapak tangan sebanyak tiga kali agar bersih dan terhindar dari najis.

2. Lanjut lipatan tubuh dan kemaluan

Cara mandi wajib selanjutnya dengan menggosok semua area lipatan tubuh serta bagian kemaluan. Baik pria maupun wanita perlu membersihkan lipatan ketiak, pusar, dubur, hingga bagian intim.

3. Bilas tangan

Setelah membersihkan seluruh tubuh, lanjut cara mandi wajib dengan cuci tangan kembali. Seperti poin nomor dua, kamu dianjurkan mencuci tangan sebanyak tiga kali dan kali ini menggunakan sabun. Tujuannya untuk membersihkan area tangan yang mungkin terkena kotoran dari tubuh.

Perbedaan tata cara mandi wajib pria dan wanita....LANJUT DI HALAMAN BERIKUTNYA.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Tren Jilbab di Pasar Tanah Abang yang Diburu Warga Jelang Lebaran"
[Gambas:Video 20detik]