ADVERTISEMENT

Bagi-bagi Bunga Mawar di Stasiun Kereta London, 3 Hijabers Ini Dipuji Netizen

Arina Yulistara - wolipop Jumat, 16 Des 2016 15:30 WIB
Foto: Twitter
London - Kekhawatiran akan penyerangan Islamophobia dirasakan oleh seluruh umat muslim yang tinggal di negara barat terutama setelah pemilu di Amerika Serikat (AS) selesai. Untuk menghilangkan rasa khawatir tersebut, beberapa hijabers mengikuti kelas bela diri agar lebih aman ketika berpergian menggunakan hijab.

Tidak hanya bela diri, masyarakat muslim juga menggelar acara hijab untuk meredakan stereotipe tentang muslim. Bahkan masyarakat non-muslim pun banyak yang turut berpartisipasi mengikuti acara hijab sebagai bentuk aksi solidaritas.

Tiga wanita muda berhijab mencoba melakukan kegiatan positif di tempat umum untuk membantu meningkatkan citra Islam. Salah satu wanita muda yang bernama Iysha Arun bersama dua temannya berdiri di sekitar Forest Hill Station, London, Inggris.
Bagi-bagi Bunga Mawar di Stasiun Kereta London, 3 Hijabers Ini Dipuji NetizenFoto: Twitter

Ketiga hijabers muda tersebut membawa bunga mawar untuk dibagi-bagikan kepada masyarakat pengguna jasa kereta api. Aksi itu dilakukan untuk merespon penyerangan Islamophobia yang terjadi pada Senin (12/12/2016).

Pelaku kini sudah tertangkap dan alasannya memang karena kebencian terhadap masyarakat muslim. Ia menyerang seorang pria bernama Muhammad Askar Ali yang menderita luka tusuk di kepala dan tubuhnya. Sang pelaku juga berteriak akan membunuh muslim.

Kejahatan tidak harus dibalas dengan kejahatan. Para relawan muslim ini justru ingin menunjukkan bahwa Islam adalah agama yang damai dan indah jadi tidak perlu ditakutkan. Karena itu, mereka membagikan bunga mawar sebagai tanda kasih kepada sesama.

Teman Iysha, Gulistan Arslan, mengatakan bahwa mereka ingin menunjukkan aksi damai di masyarakat. Melihat niat baik ketiga wanita berhijab dalam setelan yang kasual, polisi di Forest Hill Station pun turut membantu membagikan bunga.

"Polisi di sana membantu kami memberikan mawar juga. Itu benar-benar suasana yang penuh cinta," ujar Gulistan kepada Evening Standart.
Bagi-bagi Bunga Mawar di Stasiun Kereta London, 3 Hijabers Ini Dipuji NetizenFoto: Twitter

Aksi para hijabers ini juga mendapat respon positif dari orang-orang yang datang ke Forest Hill Station pada Rabu (14/12) lalu. Gulistan mengatakan beberapa orang bahkan memberikan pelukan kepada mereka.

"Kita pergi untuk menyebarkan perdamaian di masyarakat dengan memberikan mawar. Banyak orang datang dan mendekati kami. Kami juga bertemu wanita yang mengatakan kalau aksi kami ini membuat hatinya luluh. Bahkan aku juga terkejut beberapa orang mendekati kami dan memberikan pelukan. Itu membuat mataku berkaca-kaca," tambah hijabers berusia 23 tahun itu.

Respon positif tidak hanya datang dari orang sekitar tapi juga media sosial. Ya, mereka banjir pujian netizen ketika sedang bagi-bagi bunga di area Forest Hill Station.

Salah satu yang berkomentar adalah pengguna akun Twitter @RhonaPool. Ia berkomentar kalau aksi ini menjadi cara yang baik untuk menumbuhkan rasa cinta dalam masyarakat.

"Lovely women at Forest Hill Station offering roses to all, beautiful gesture of community healing and love," kicaunya di Twitter.

Pengguna akun Twitter lains eperti @tombridge89, @MaggieCWilliams, @MikeHainesCE, juga menuturkan hal serupa. Mereka memuji aksi berani tiga wanita berhijab muda untuk membagikan bunga atas nama muslim tanpa takut penyerangan dari Islamophobia.

Menerima banyak komentar positif dari netizen, Iysha mengucapkan terima kaish. Ia berharap aksinya bersama teman-teman muslimnya bisa menumbuhkan harapan, rasa cinta, perdamaian yang besar.

(ays/ays)