Mengenal 5 Batik Betawi di HUT Jakarta 2021, Ini Makna dan Coraknya

Daniel Ngantung - wolipop Selasa, 22 Jun 2021 16:49 WIB
Pengrajin sedang membatik di Sanggar Betawi Seraci, Desa Segara Jaya, Kecamatan Taruma Jaya, Kabupaten Bekasi, Selasa, (2/10/2018). Batik tersebut bertema betawi. Perajin membatik di Sanggar Betawi Seraci, Desa Segara Jaya, Kecamatan Taruma Jaya, Kabupaten Bekasi, Selasa, (2/10/2018). Motif batik yang dipilih bernuansa budaya Betawi. (Foto: Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta -

Hari ini, Selasa (22/6/2021), bertepatan dengan ulang tahun DKI Jakarta. Tahun ini, Ibukota negara kita genap berusia 494 tahun.

Seperti provinsi lainnya, Jakarta juga kaya akan budaya. Tak cuma dalam hal seni pertunjukan seperti lenong atau ondel-ondel, tapi juga kreasi batiknya.

Perlu diakui bahwa batik khas Betawi memang tak sepopuler dengan batik dari daerah-daerah lainnya di pulau Jawa seperti Pekalongan atau Solo.

Pengrajin sedang membatik di Sanggar Betawi Seraci, Desa Segara Jaya, Kecamatan Taruma Jaya, Kabupaten Bekasi, Selasa, (2/10/2018). Batik tersebut bertema betawi.Pengrajin sedang membatik di Sanggar Betawi Seraci, Desa Segara Jaya, Kecamatan Taruma Jaya, Kabupaten Bekasi, Selasa, (2/10/2018). Batik tersebut bertema betawi. (Foto: Agung Pambudhy/detikcom)

Padahal, corak batik Betawi cukup beragam dan sarat filosofi. Belakangan juga bermunculan motif-motif baru hasil pengembangan dari ikon budaya Betawi yang sudah cukup familiar.

"Sebenarnya, yang membedakan motif-motif batik Betawi cenderung kepada peninggalan-peninggalan atau simbol-simbol dan ciri-ciri kebetawian seperti ondel-ondel, penari Betawi dan tanaman-tanaman langka yang pernah ada di Jakarta," kata Ketua Batik Betawi Terogong Siti Laela di program Reportase Trans 7 pada 2019 lalu.

Seperti batik pada umumnya, batik Betawi terbagi menjadi dua jenis, yakni cap dan tulis. Cara pengerjaannya pun tak jauh berbeda dengan batik dari daerah lain. Prosesnya dimulai dengan proses pencantingan atau pencapan motif, lalu masuk ke tahap pewarnaan.

Sejumlah warga binaan dari Elemwe membuat kerajinan batik betawi di kawasan Rusun Tambora dan melakukan sesi foto tentang produk batik betawi di kawasan Butik Elemwe, Rawamangun, Jakarta Timur, Jumat (15/11). Batik betawi produksi Elemwe ini didirikan oleh Liliy Mariasari pada Tahun 2015. Pemilik sekaligus desainer batik Betawi dengan label ELEMWE, Lily Mariasari berharap batik kebanggaan warga Ibukota ini semakin diminati masyarakat.Sejumlah warga binaan dari Elemwe membuat kerajinan batik betawi di kawasan Rusun Tambora dan melakukan sesi foto tentang produk batik betawi di kawasan Butik Elemwe, Rawamangun, Jakarta Timur, Jumat (15/11/2019). Batik betawi produksi Elemwe ini didirikan oleh Liliy Mariasari pada Tahun 2015. Pemilik sekaligus desainer batik Betawi dengan label ELEMWE, Lily Mariasari berharap batik kebanggaan warga Ibukota ini semakin diminati masyarakat. (Foto: Pradita Utama)

Selanjutnya, kain batik dijemur sebelum masuk ke proses penghilangan lapisan lilin dengan air panas agar motif terlihat lebih jelas. Pengerjaannya bisa memakan waktu 1-3 minggu, tergantung rumitnya motif yang dibuat.

Berikut sejumlah motif batik Betawi serta asal usul dan maknanya seperti dihimpun dari berbagai sumber:

1. Motif Salakanegara

Batik BetawiBatik Betawi motif salakanagara. (Foto: Dok. RRI)

Alam menjadi salah satu sumber inspirasi utama dalam corak batik Betawi. Maka, hadirlah motif salakanagara yang ilham namanya datang dari Gunung Salak.

Seperti dikutip dari situs Museum Nusantara, Gunung Salak dipercaya oleh warga setempat memiliki kekuatan yang besar dan mampu menjaga Batavia. Motif ini mengangkat tema kerajaan pertama di Batavia atau Jakarta saat ini yang didirikan Aki Tirem pada 130 Masehi.


2. Motif Nusa Kelapa

Batik BetawiBatik Betawi motif nusa kelapa. (Foto: Dok. RRI)

Inspirasi alam kembali terlihat pada motif batik khas Betawi lainnya, yakni motif nusa kelapa. Motif ini merupakan gambaran dari situasi Jakarta tempo dulu yang asri, sejuk, banyak hamparan sawah yang luas, sebelum akhirnya hilang karena modernisasi.

Namanya berasal dari peta ceila yang dibuat tahun 1482-1521 ketika pemerintahan Prabu Siliwangi. Peta inilah yang menjadi cikal bakal nama Jakarta karena terdapat nama Nusa Kelapa, yang menjadi Sunda Kelapa. Kemudian berubah sebagai Jayakarta hingga Batavia dan berakhir dengan Jakarta.


3. Motif Ondel-Ondel dan Tanjidor

Batik BetawiBatik Betawi motif ondel-ondel. (Foto: detikcom)

Batik Betawi sempat melalui masa 'krisis identitas' yang panjang lantaran kalah pamor oleh batik dari provinsi lain. Sampai akhirnya, batik Betawi melalui pengembangan sebagai cara agar tetap relevan dengan pasar.

Salah satu caranya, mengaplikasikan simbol-simbol populer budaya Betawi dalam corak batik. Contohnya motif ondel-ondel dan tanjidor yang mulai dikembangkan sekitar 20 tahun terakhir. Ondel-ondel bermakna sebagai penolakan bala dan pengusir makhluk halus yang tersesat. Sedangkan tanjidor merupakan pertunjukan musik tradisional khas Betawi. Warna dasar yang biasa digunakan pada motif ini adalah hitam, kuning dan jingga.


4. Motif Ondel-Ondel Pucuk Rebung

Batik BetawiBatik Betawi (Foto: lpmpdki.kemdikbud.go.id)

Motif ini mengombinasikan inspirasi alam dan keunikan ikon budaya Betawi. Tersirat makna mendalam pula di baliknya.

Motif ondel-ondel pucuk rebung menegaskan bahwa masyarakat Betawi merupakan orang yang jujur dan apa adanya. Adapun warna dasarnya seputaran hijau dan biru. Gambar ondel-ondel diletakkan di tengah kain, sedangkan pucuk rebung digambarkan di bagian tepi kain.

5. Batik Marunda

batik marundaBatik Marunda (Foto: Rahmi Anjani/Wolipop)

Batik Marunda awalnya dibuat untuk memberdayakan para warga rumah susun di daerah Marunda, Cilincing, Jakarta Utara yang sebelumnya tinggal di kawasan kumuh. Ide ini digagas oleh Iriana Jokowi saat masih menjabat sebagai Ketua Dekranasda DKI Jakarta.

Ada beberapa motif batik Marunda, dua di antaranya adalah burung kipasan dan bunga bandotan. Kain itu pun berbeda dengan batik Betawi yang kebanyakan bergambar Monas atau Tugu Nasional. Batik Marunda lebih banyak mengusung flora dan fauna khas Jakarta.



Simak Video "5 Drakor Hits Selain Squid Game yang Sukses Bikin Heboh"
[Gambas:Video 20detik]
(dtg/dtg)