Terpikat Songket Sumatera Nan Elegan di Koleksi Ghea Panggabean

Daniel Ngantung - wolipop Senin, 11 Mar 2019 11:16 WIB
Ghea Panggabean. Foto: Daniel/Detikcom Ghea Panggabean. Foto: Daniel/Detikcom

Jakarta - Desainer Ghea Panggabean membawa keindahan songket Tanah Sumatera untuk hari kedua Jogja Fashion Festival (JFF) 2019 di Plaza Ambarrukmo, Yogyakarta, Sabtu (9/3/2019). Swarnadwipa, begitu Ghea, memberi tajuk dari koleksi yang terdiri dari 24 tampilan busana ini.

Swarnadwipa yang bermakna 'Pulau Emas' mengacu pada Pulau Sumatera sebagai penghasil emas. Bagi Ghea, kata Swarnadwipa juga sangat mewakili kekayaan budaya Sumatera berupa kain-kain songketnya berwarna keemasan.

Terinspirasi oleh keindahan songket tersebut, ia lantas mengeskplorasi songket dari Sumatera Selatan sebagai material utama untuk koleksi ini. "Selain itu, saya juga mengaplikasikan keindahan teknik sulam dari beberapa daerah di Sumatera," ucap Ghea di akhir peragaan.

Sebagai pembuka, tampil deretan rancangan Ghea dalam siluet kebaya yang elegan untuk dipakai saat acara-acara formal. Sesekali kebaya tersebut juga mencul dengan material beludu atau velvet yang mempertegas karakteristik songket yang mewah.

Ghea Panggabean.Ghea Panggabean. Foto: Daniel/Detikcom


Didominasi oleh warna dan hijau yang kontras dengan benang emas songket, model kebayanya pun beragam. Mulai dari kebaya klasik hingga atasan bersiluet baju kurung yang memberi kesan kontemporer.

Songket juga diolah Ghea menjadi beberapa pilihan busana yang bersiluet modern. Mulai dari little black dress dengan potongan jatuh di atas paha sampai berbagai varian blazer.

Terpikat Songket Sumatera Nan Elegan di Koleksi Ghea PanggabeanGhea Panggabean. Foto: Daniel/Detikcom


Koleksi Ghea Panggabean tersebut hadir di sesi kedua dari JFF 2019 pada hari tersebut yang diberi tema Luxurious Line. Pada sesi tersebut tampil pula koleksi rancangan Didiet Maulana yang terbuat dari tenun khas Kediri. Ghea sendiri didaulat sebagai salah satu desainer bintang tamu di ajang tersebut.

Sesi sebelumnya di hari yang sama menampilkan koleksi dari desainer-desainer lokal yang sedang mencoba peruntungannya di industri fashion lokal. Siska Pramintan dengan labelnya 'SP' tampil dengan koleksi yang lebih menjanjikan.

Mengusung garis desain yang sporty-elegan, mantan model berusia 33 tahun ini terinspirasi oleh kemegahan arsitektur 'Dynamic Tower' karya David Fisher yang sedang dibangun di Dubai. Koleksi bergaya minimalis tersebut hadir dalam kombinasi warna biru pastel dan krem. Terlihat Siska cukup mengedepankan faktor keterpakaian untuk rancangannya.


(dtg/eny)