Sirikit, Pianis Cantik yang Setia Dampingi Raja Thailand Hingga Akhir Hayat

Daniel Ngantung - wolipop Jumat, 14 Okt 2016 13:20 WIB
Foto: Pool-Getty images
Jakarta - Kepergian Raja Thailand meninggalkan duka bagi rakyatnya. Tapi duka itu mungkin tidak sedalam yang dirasakan oleh wanita yang setia mendampinginya selama 68 tahun. Dialah sang istri, Ratu Sirikit.

Perjalanan cinta mereka bermula pada 1948 di Paris, kota yang mendapat julukan 'The City of Love'. Raja Bhumibol memang sering berkunjung ke Paris semasa menimba ilmu politik dan hukum di Swiss.

Sementara Sirikit Kitiyakara, seorang pianis cantik berbakat yang sebetulnya masih sepupu jauh Raja Bhumibol, berada di Paris karena ayahnya bertugas sebagai Duta Besar Kerjaan Thailand untuk Prancis.

Raja & Ratu Thailand semasa muda (AFP PHOTO / Inconnu)Raja & Ratu Thailand semasa muda (AFP PHOTO / Inconnu)

Pertama kali bertemu, pesona Sirikit langsung berhasil mencuri hati sang Raja. Bagai cinta pada pandangan pertama, Raja Bhumibol langsung jatuh hati pada wanita yang berusia lima tahun lebih muda darinya.

Memiliki banyak kesamaan, terutama dalam bidang musik, Raja Bhumibol, seorang penikmat Jazz, dan Sirikit pun semakin yakin bahwa mereka ditakdirkan untuk bersama.

Hubungan mereka lalu berlanjut ke jenjang yang lebih serius. Pada 19 Juli 1949, bertepatan dengan ulang tahun ke-17 Sirikit, Raja Bhumibol akhirnya melamar pujaan hatinya itu.

(Foto: AFP PHOTO / Inconnu)Foto: Dok. Inconnu / AFP

Baru setahun kemudian, tepatnya pada 28 April 1950, keduanya meresmikan hubungan mereka dalam tali pernikahan. "Aku masih sangat muda dan belum pernah jatuh cinta sebelumnya. Itu membuatku sangat bahagia," ujar Sirikit dalam sebuah wawancara seperti dikutip Sydney Morning Herald.

Pernikahan mereka berlangsung hanya seminggu sebelum pemahkotaan resmi Raja Bhumibol. Ia diangkat sebagai raja untuk menggantikan kakaknya yang tewas secara mengenaskan setelah dibunuh di istananya sendiri pada 1946. Acara pemahkotaan baru bisa digelar setelah Raja Bhumibol menamatkan studinya di Swiss.

Kebahagiaan mereka semakin sempurna saat buah hati pertamanya, seorang putri, lahir, setahun kemudian. Dari pernikahan itu, Raja dan Ratu Thailand dikaruniai seorang putra dan tiga putri.

Sirikit, Pianis Cantik yang Setia Dampingi Raja Thailand Hingga Akhir HayatRatu Sirikit & Ratu Elizabeth II dari Inggris Foto: REUTERS/Dylan Martinez

Sebagai seorang figur publik, Ratu Sirikit sadar bahwa penampilannya selalu menjadi pusat atensi. Ia lantas sangat memerhatikan penampilannya terutama dalam hal gaya busana. Tidak heran jika koleksi busananya didominasi oleh karya-karya desainer papan atas dunia, seperti Balmain, Chanel, dan Balenciaga. Tapi uniknya, gaun tersebut dibuat secara khusus menggunakan sutra khas Thailand.

Terlepas dari gaya hidupnya yang mewah, Ratu Sirikit bukan tipikal wanita bangsawan yang tutup mata pada kehidupan rakyatnya sendiri. Bersama suaminya, Ratu aktif menggagas program-program sosial untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya, terutama di daerah pelosok.

Sirikit, Pianis Cantik yang Setia Dampingi Raja Thailand Hingga Akhir HayatRaja & Ratu Thailand bersama Putra Mahkota Vajiralongkorn (Foto: AFP PHOTO/PORNCHAI KITTIWONGSAKUL)

Misi sosialnya banyak berfokus pada pelestarian kain-kain tradisional Negeri Gajah Putih itu. Salah satu programnya adalah memberdayakan suku-suku pedalaman di dataran tinggi (Hilltribes) Thailand yang memiliki keahlian menenun.

Dalam programnya, Rata menggelar pelatihan untuk meningkatkan kapasitas para perajin sehingga karya mereka memiliki nilai jual tinggi. Harapannya, karya tersebut dapat diterima masyarakat dan mendatangkan keuntungan demi kesejahteraan mereka.

Karya Hilltribes itu sempat dipamerkan di Queen's Gallery Bangkok beberapa waktu lalu dalam sebuah ekshibisi bertajuk 'Crafts from the Hands of the Hills... To the Hands of the Queen'. Wolipop juga berkesempatan menghadiri acara peresmian pameran tersebut.

Koleksi pameran kain tenun Hilltribes Thailand (Daniel Ngantung/Wolipop)Koleksi pameran kain tenun Hilltribes Thailand (Daniel Ngantung/Wolipop)

"Pameran ini adalah bukti nyata dedikasi dan cinta Ratu terhadap rakyatnya. Ratu ingin memastikan semua rakyat Thailand mendapatkan hidup yang layak," ujar Pharani, Deputy Private Secretary to the Queen kepada Wolipop.

Tidak heran jika rakyat Thailand begitu mencintai Raja dan Ratunya. Terlihat dari foto-foto mereka yang terpampang di setiap sudut jalan, gedung-gedung pemerintahan, alun-alun, atau tempat peribadatan.

Sirikit, Pianis Cantik yang Setia Dampingi Raja Thailand Hingga Akhir HayatFoto: REUTERS/Chaiwat Subprasom

Tapi Ratu yang dulunya aktif belakangan sudah jarang menunjukkan batang hidungnya di muka publik. Kondisi kesehatannya terus menurun seiring usianya yang semakin senja. Pada 2012, Ratu sempat terserang stroke. Lalu pada pertengahan Juli 2016, ia terpaksa dilarikan ke rumah sakit lantaran radang paru-paru.

Setelah Raja Thailand wafat, kini Ratu harus berjuang sendiri dalam kesakitannya tanpa sang belahan jiwa.

(dng/dng)