Kisah Haru Pasangan Sepakat Meninggal Bersamaan Sambil Berpegangan Tangan

Eny Kartikawati - wolipop Selasa, 13 Mar 2018 04:28 WIB
Pasangan Charlie dan Francie meninggal bersamaan sambil berpegangan tangan. Foto: Dok. Jerlyn Marler Pasangan Charlie dan Francie meninggal bersamaan sambil berpegangan tangan. Foto: Dok. Jerlyn Marler

Jakarta - Bukti bahwa pasangan bisa saling setia hingga maut memisahkan datang dari pasangan Charlie dan Francie. Keduanya meninggal bersamaan sambil berpegangan tangan.

Pasangan Charlie dan Francie Emerick adalah bukti nyata bahwa cinta sejati itu benar ada. Sebuah video dokumenter memperlihatkan kebersamaan mereka hingga maut memisahkan.

Charlie dan Francie meninggal sambil berpegangan tangan di tempat tidur rumah mereka di Portland, Oregon, Amerika Serikat pada April 2017. Hampir setahun setelah kepergian pasangan berusia 88 dan 87 tahun itu, ketiga anak mereka sepakat berbagi momen haru ketika kedua orangtua mereka sepakat memutuskan meninggal bersamaan. Ya, pasangan Charlie dan Francie setuju untuk mengakhiri hidup mereka.

Baca Juga: Kisah Mengharukan Pasangan Menikah 77 Tahun yang Meninggal Bersamaan

Negara bagian Oregon di Amerika Serikat merupakan salah satu negara bagian yang mengizinkan pasien dengan penyakit terminal (yang tidak mungkin lagi sembuh) untuk mengkahiri hidupnya. Dalam undang-undang yang berlaku di negara bagian tersebut, disebutkan bahwa pasien yang bisa meminta bantuan untuk bunuh diri adalah mereka yang diperkirakan akan meninggal dalam enam bulan.

Pasangan Charlie dan Francie meninggal bersamaan sambil berpegangan tangan.Pasangan Charlie dan Francie meninggal bersamaan sambil berpegangan tangan. Foto: Dok. Jerlyn Marler


Seperti dikutip Mail Online, Charlie dan Francie sudah memenuhi syarat untuk melakukan bunuh diri legal di Oregon. Oleh karena itulah keduanya meninggal bersamaan setelah mengonsumsi obat mematikan yang diberikanoleh tim medis. Francie meninggal 15 menit setelah mengonsumsi obat tersebut, sedangkan Charlie menyusul satu jam kemudian.

Semasa hidupnya Charlie didiagnosa menderita sakit jantung, parkinson dan kanker prostat. Sedangkan Francie selama bertahun-tahun menderita penyakit jantung dan sudah beberapa kali terkena serangan jantung.

Baca Juga: Seperti Kisah 'The Notebook', Pasangan Nikah 60 Tahun Ini Meninggal Bersamaan

Pasangan Charlie dan Francie sudah menikah selama 66 tahun. "Mereka itu seperti sepasang sahabat. Dan di tahun-tahun terakhir hidup mereka, ayah menjadi mata ibu dan ibu menjadi telinga ayah," kenang putri tertua mereka, Jerlyn Marler.

Jerlyn menambahkan kedua orangtuanya memang termasuk orang yang mendukung bunuh diri legal yang pertamakali berlaku di negara bagian Oregon pada 1997. "Mereka tidak ingin meninggal dunia dalam keadaan kesakitan dan memilukan," ujarnya.

Dalam video dokumenter berjudul Living & Dying: A Love Story tersebut terekam pembicaraan Francie dengan putrinya Sher Safran. Dia berbicara pada sang putri bahwa dirinya ingin meninggal dunia tidak dalam keadaan menyedihkan kalaupun sang suami yang kesehatannya sudah semakin menurun dan diperkirakan hanya punya waktu enam bulan untuk hidup.

Setelah dokter menyatakan Charlie hanya punya waktu enam bulan untuk hidup pada awal 2017, Francie langsung menemui sejumlah dokter. Dia bertanya pada mereka apakah dirinya memungkinkan menjalani bunuh diri legal. Dan dua dokter menyatakan dia juga diperkirakan waktu hidupnya tinggal enam bulan. Akhirnya keduanya mendapat persetujuan untuk bisa meninggal bersamaan.


(eny/eny)