Kamis, 07/06/2018 12:31 WIB

Laporan dari Paris

Pameran Batik for the World Disambut Meriah di Paris, Didatangi Ribuan Orang

Daniel Ngantung - wolipop
Pameran Batik for the World Disambut Meriah di Paris, Didatangi Ribuan Orang Pameran 'Batik for the World' berlangsung pada 6-12 Juni di kantor pusat UNESCO di Paris. Foto: Daniel Ngantung/Wolipop
Paris - Malam pembukaan 'Batik for the World' yang menampilkan rancangan tiga desainer Indonesia mendapat sambutan hangat di Paris, Prancis, Rabu (6/6/2018). Mereka begitu antusias menyaksikan koleksi tersebut.

Pameran 'Batik for the World' berlangsung pada 6-12 Juni di kantor pusat UNESCO di Paris. UNESCO adalah organisasi PBB yang mengurusi pendidikan, keilmuan, dan kebudayaan. Sebagai pembuka, digelarlah peragaan busana karya Oscar Lawalata, Edward Hutabarat, dan Denny Wirawan.

Hampir 1.200 tamu undangan dari berbagai kalangan menghadiri acara yang didukung oleh Bakti Budaya Djarum Foundation dan Bank Mandiri ini. Mereka begitu terpukau melihat bagaimana batik diolah ketiga desainer tersebut.

Pameran Batik fo the World Disambut Meriah di Paris, Didatangi Ribuan OrangPameran 'Batik for the World' berlangsung pada 6-12 Juni di kantor pusat UNESCO di Paris. Foto: Daniel Ngantung/Wolipop


Baca Juga: Tantangan Oscar Lawalata Desain Busana untuk 100 Seniman Indonesia

"Ini bagaikan sebuah koleksi seni. Sangat, sangat indah," kata salah satu tamu bernama Joan Calhill kepada Wolipop selepas peragaan. Pensiunan UNESCO dari Irlandia yang sudah lima tahun tinggal di Paris ini, juga menambahkan, koleksi yang ditampilkan sangat kekinian tanpa meninggalkan ciri khas batik itu sendiri. Menurutnya, rancangan tiga desainer akan sangat diterima oleh masyarakat Paris yang fashionable.

Pameran Batik fo the World Disambut Meriah di Paris, Didatangi Ribuan OrangFoto: Daniel Ngantung/Wolipop


Joan sendiri sangat menyukai koleksi Oscar yang terdiri dari deretan gaun cocktail berbahan batik karya perajin di lima daerah di Jawa Timur. "Aku suka dress yang berwarna terang," tambah Joan.

Pujian juga datang dari Laurie Mallejac dan Maureen Henry. Kepiawaian ketiga desainer dalam mengolah batik sebagai warisan budaya menjadi sebuah koleksi yang penuh gaya sukses menarik perhatian kedua pengacara muda ini.

Pameran Batik fo the World Disambut Meriah di Paris, Didatangi Ribuan OrangPameran 'Batik for the World' berlangsung pada 6-12 Juni di kantor pusat UNESCO di Paris. Foto: Daniel Ngantung/Wolipop


"Menarik melihat bagaimana batik dipadukan dengan banyak material. Sangat cantik," kata Laurie yang menyukai desain Oscar. Bagi Maureen ini adalah kali pertamanya ia melihat batik. Begitu pula dengan Laurie. Adapun gaun malam batik Kudus karya Denny Wirawan keindahan menjadi favorit Laurie. Keduanya pun mengaku, sangat ingin memakai rancangan para desainer tersebut.

Oscar Lawalata sangat bersyukur acara tersebut mendapat respons positif dari para tamu. Ia pun berharap, batik Indonesia semakin menggaung di panggung dunia. "Lewat acara ini, orang-orang akhirnya bisa menghargai batik dari prosesnya. Efek dominonya akan meningkatkan kesejahteraan para perajin juga," tambah Oscar.


Tonton juga 'Rancangan Batik 3 Desainer Indonesia Disambut Meriah Warga Paris' di 20Detik

(dtg/eny)

Redaksi: redaksi[at]wolipop.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi sales[at]detik.com,
Telepon 021-7941177