Selasa, 12/09/2017 13:18 WIB

Apa Bedanya Uang Nafkah dan Uang Belanja? Ini Kata Psikolog

Arina Yulistara - wolipop
Apa Bedanya Uang Nafkah dan Uang Belanja? Ini Kata Psikolog Ilustrasi uang. Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Minggu lalu sebuah tulisan mengenai perbedaan uang nafkah dan belanja sempat ramai diperbincangkan di media sosial. Ada yang setuju kalau uang nafkah itu berbeda dengan uang belanja namun banyak pula yang berbeda pendapat. Lalu bagaimana menurut psikolog?

Psikolog Liza Marielly Djaprie M.Si,Psi,SC, mengungkapkan bahwa uang adalah masalah yang sensitif. Ia tidak bisa mengatakan kalau kedua hal tersebut berbeda atau sama saja karena setiap pernikahan punya peraturan berbeda-beda. Nafkah dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) artinya belanja untuk hidup atau uang pendapatan. Dalam pernikahan, nafkah biasanya diberikan suami untuk istri buat belanja entah kebutuhan rumah tangga atau hal lainnya.
Apa Bedanya Uang Nafkah dan Belanja? Ini Kata PsikologFoto: Facebook

Liza menerangkan sebenarnya ini hanya masalah permainan kata sehingga maknanya berbeda. Namun tidak bisa dipaksakan untuk setiap pernikahan karena pasangan menikah punya kebijakan sendiri dalam mengatur keuangan mereka.

"Itu agak sensitif ya, dalam arti pernikahan punya kebijakan masing-masing. Sebenarnya itu hanya masalah kata-kata. Masalah bisa agak rumit tergantung gimana persepsi kita. Jadi lebih bagaimana kesepakataan antara suami dan istrinya. Apakah ini mau dibedakan atau menjadi satu? Misalnya uang nafkah Rp 1 juta, nah buat uang belanja kamu Rp 1 juta. Ada lagi suami yang ngasih langsung Rp 2 juta, nih buat sehari-hari dan belanja kamu, itu tergantung kesepakatan berdua," jelas Liza saat berbincang dengan Wolipop melalui telepon, Jumat (8/9/2017).

Wanita 39 tahun ini pun menyarankan untuk membicarakan soal pembagian uang ini secara matang agar tidak terjadi pertengkaran ke depannya. Jangan sampai suami sudah merasa memberikan uang nafkah dan belanja tapi istri tidak demikian. Meski terlihat sepele namun hal ini bisa membuat rumah tangga berantakan.

Masalah keuangan diakui Liza menjadi sumber utama dari keretakan rumah tangga. Berdasarkan kasus-kasus pernikahan yang pernah ditanganinya, masalah uang bisa menimbulkan pertengkaran hebat hingga perceraian. Maka dari itu pembagiannya harus jelas sejak awal.

Liza pun mengatakan perbedaan uang nafkah dan belanja diperlukan bila salah satu atau kedua belah pihak merupakan orang yang sensitif terhadap uang. Dan penting bagi pasangan suami-istri untuk bersikap transparan satu sama lain.

"Ingat, itu hal yang sensitif cobalah terbuka, transparan sejujur mungkin untuk menghindari terjadinya pertengkaran. Untuk pembagian antara uang nafkah dan belanja tidak ada cara idealnya karena setiap orang punya konsep berbeda-beda. Yang sering menjadi complicated ketika konsep uang istri dan suami berbeda, kalau satu transparan dan satu tertutup agak repot. Jadi pilihannya harus ada akun bersama atau nggak, komunikasi antara suami dan istri penting," sarannya sebelum menutup perbincangan. (ays/ays)

Redaksi: redaksi[at]wolipop.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi sales[at]detik.com,
Telepon 021-7941177

Wolipop's Social Media

@ redaksi@wolipop.com