Jumat, 25/08/2017 07:13 WIB

Kisah Cinta Tak Terduga, Bertemu dengan Belahan Jiwa Saat 'Jual Diri'

Anggi Mayasari - wolipop
Kisah Cinta Tak Terduga, Bertemu dengan Belahan Jiwa Saat Jual Diri Foto: Dok. Facebook
Jakarta - Bukan hal menyenangkan bagi setiap orang apabila memiliki banyak utang. Seperti yang dialami oleh Pamela Lim. Ia memiliki utang sebesar Rp 4,9 miliar ketika bisnis managemen eventnya bangkrut. Pamela pun bingung bagaimana ia harus membayar utang dengan jumlah yang besar itu.

Hidupnya terpuruk pada 2004 saat Pamela berusia 29 tahun. Kesulitan untuk mencari uang ini membuat Pamela terpaksa harus mencuri perhiasan orangtuanya. "Aku bertengkar pada keluargaku karena masalah keuangan. Karena ketahuan mencuri, kakakku tak mengizinkan aku masuk rumah," cerita Pamela pada Happiness Notebook.

Wanita asal Singapura inipun benar-benar menjadi pengangguran, tak punya uang dan tidak memiliki rumah. Hal itu membuat Pamela memutuskan untuk beralih profesi dengan menjual dirinya di tempat prostitusi.

Pada mulanya, Pamela hanya berniat berbagi keluh kesahnya pada seseorang melalui chatting di warung internet. Namun, di aplikasi chatting tersebut para pria malah meminta Pamela untuk menemaninya. Ia pun sadar bahwa hal itu bisa mendatangkan uang bagi dirinya.

Wanita berusia 43 tahun ini mengungkapkan bahwa saat itu dirinya menjadi wanita penghibur selama delapan bulan dan telah melayani sekitar 30 klien, tiga diantaranya menjadi pelanggan tetap. Sementara itu pengalaman terburuk dirinya adalah ketika seorang pelanggan memaksa Pamela untuk berhubungan intim namun tanpa mengenakan kondom. Hal itu membuat Pamela terjangkit penyakit kelamin.

"Kami melakukan putaran pertama, lalu dia benar-benar memaksakan diri untuk kedua kalinya tanpa perlindungan. Saya berakhir dengan gonore. Pengalaman itu mengerikan, saya merasa dipermalukan," jelasnya.

Meskipun Pamela membenci pekerjaannya, namun itu adalah satu-satunya jalan keluar untuk membantu dirinya terbebas dari utang. Takdirpun berkata lain, ia bertemu dengan Eric, seorang pria yang kini menjadi suaminya.

"Sebelum saya bertemu Eric, semua tamu hanya menginginkan tubuhku untuk kepuasan mereka. Saya hanyalah wanita cantik yang menjadi objek kesenangan mereka. Tapi, Eric berbeda, ia sangat baik, membawakan makanan dan membawaku ke dokter. Dia adalah seseorang yang membuatku merasa nyaman," ungkap Pamela.

Kisah Cinta Tak Terduga, Bertemu dengan Belahan Jiwa Saat 'Jual Diri' Foto: Dok. Facebook


Eric juga mengatakan bahwa dia tidak dapat menahan diri untuk tidak jatuh cinta pada Pamela meskipun dia tahu tentang profesinya. "Saya memang bertanya pada diri sendiri apakah saya harus terlibat dengannya? Tapi saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan selalu berada di belakangnya. Saya memiliki perasaan bahwa kita dimaksudkan untuk bersama. Saya tidak keberatan dengan masa lalunya, masa lalu adalah masa lalu. Ini hidup, bukan? Kita semua punya masalah, " tambah Eric.

Ketika Pamela mencoba bunuh diri setelah ayahnya mengetahui tentang pekerjaannya, Eric berhasil menyelamatkannya dan membawa Pamela ke Institut Kesehatan Mental. Mereka pun memutuskan menikah setelah Pamela mengandung anak pertama.

Pada 2015, Pamela kemudian memutuskan untuk menulis otobiografinya yang berjudul Love Heals: How I Turn My Life Around setelah banyak orang mengaku terinspirasi oleh kisahnya. Ibu tiga anak ini pun sekarang tengah menjalankan bisnis pemasaran digital dan masih berutang Rp 3,9 miliar.
Sementara itu, suaminya, Eric, sekarang menjadi manajer operasional di perusahaan IT setempat, dan mengatakan bahwa mereka masih berusaha membayar utang dan hidup bahagia bersama.

"Saya menyadari bahwa ceritaku memiliki tujuan yang lebih besar: untuk memberi harapan kepada wanita yang dipaksa terjun ke dalam perdagangan prostitusi," imbuh Pamela. (agm/kik)

Redaksi: redaksi[at]wolipop.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi sales[at]detik.com,
Telepon 021-7941177

Other Articles

Wolipop's Social Media

@ redaksi@wolipop.com