Senin, 14/08/2017 15:35 WIB

Berhijab di Tiongkok, Muslimah Ini Dikatai Gila

Arina Yulistara - wolipop
Berhijab di Tiongkok, Muslimah Ini Dikatai Gila Foto: Dok. BBC
China - Tak di semua negara wanita berhijab dianggap wajar. Beberapa negara masyarakatnya tidak mengerti mengapa wanita memakai jilbab. Bahkan berdasarkan pengalaman salah seorang muslimah yang berhijab di Tiongkok, China, ia sempat dikatai gila karena berhijab.

Pengalaman ini dirasakan oleh seorang muslimah China bernama Ye Qingfang. Namun itu nama China-nya sedangkan nama muslimnya adalah Rahmah.
Berhijab di Tiongkok, Muslimah Ini Dikatai GilaFoto: Dok. BBC

Rahmah bercerita kalau ia lahir sebagai muslim dan besar di Qinhai, Tiongkok, China. Saat masih sekolah ia belum memakai jilbab hingga memasuki perguruan tinggi. Rahmah mengaku baru berhijab setelah duduk di bangku kuliah.

Menurut Rahmah, memakai hijab di China masih dianggap tabu walaupun ada 23 juta muslim di negeri tirai bambu tersebut. Meski masih dianggap tabu namun tak meluluhkan niat Rahmah untuk berhijab setelah menjadi mahasiswa.

"Aku ingin menjadi wajah dari wanita berhijab di China. Awalnya aku nggak berhijab sampai masuk kuliah. Saat kuliah aku memilih untuk mempelajari agama dan budaya Islam lebih dalam. Itulah mengapa aku memutuskan berhijab. Ternyata identitas muslim membuatku terlihat unik di China. Banyak orang tidak mengerti dan salah paham karena hijabku," ujar Rahmah seperti dilansir dari BBC.
Berhijab di Tiongkok, Muslimah Ini Dikatai GilaFoto: Dok. BBC

Berhijab saat kuliah di Tiongkong tak mudah dijalani oleh Rahmah. Bahkan beberapa temannya menyebut ia gila hingga menyuruhnya pergi untuk konsultasi kejiwaan. Ia dianggap sudah dimanipulasi oleh kelompok setan.

"Mulanya orang-orang nggak mengerti dengan keputusanku (berhijab). Bahkan aku disuruh untuk konsultasi kejiwaan. Aku dianggap memiliki hubungan dengan grup setan atau yang terkait dengan itu," tambah Rahmah.

Tidak hanya saat kuliah, Rahmah juga mengaku kesulitan mendapatkan pekerjaan karena hijabnya. Banyak perusahaan yang tak menerima dirinya hanya karena memakai jilbab.

Banyaknya rintangan dengan berhijab tak membuat Rahmah menyerah. Ia tak ingin mengorbankan 'identitasnya' hanya untuk urusan duniawi. Hingga akhirnya Rahmah mendapatkan pekerjaan sebagai guru sekolah tapi hanya sebentar.

"Pekerjaan pertamaku menjadi guru di sekolahku dulu untuk mengajar Bahasa China. Tapi sekolah itu tak ingin punya guru yang berhijab. Mereka merasa hijab akan memberikan pengaruh buruk," tambahnya.

Rahmah kemudian memutuskan pindah ke Beijing pada 2012. Ia tak mencari pekerjaan tapi berusaha membuat lapangan pekerjaan. Ya, Rahmah mencoba berbisnis hijab. Ia mendesain busana muslim dan bisnis hijab di Beijing, China.

Bisnis Rahmah masih terus jalan hingga saat ini. Ia berharap muslimah lain di luar sana bisa terus berhijab apa pun yang terjadi. Rahmah juga menyarankan untuk para muslimah tetap percaya diri ketika berhijab di muka umum.

"Aku berharap para wanita muslim bisa lebih percaya diri tampil dengan hijab mereka di muka umum dan tetap tenang serta elegan di tempat kerja," kata Rahmah. (ays/ays)

Redaksi: redaksi[at]wolipop.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi sales[at]detik.com,
Telepon 021-7941177

Wolipop's Social Media

@ redaksi@wolipop.com