Rabu, 30/11/2011 08:16 WIB

Suami Selingkuh, Cerai atau Dimaafkan?

Eny Kartikawati - wolipop

Halaman 1 dari 2
img
Dok. Thinkstock
Jakarta - Perselingkuhan suami tentu saja jadi hal yang paling sulit Anda terima. Setelah peristiwa itu tak sedikit wanita yang mengalami dilema, cerai atau memaafkannya. Sebelum menentukan jawaban, berikut ini saran dari seorang psikoterapis.

Psikoterapis Elisabeth Joy LaMotte mengatakan, cukup banyak orang berpikir mereka akan segera mengakhiri sebuah pernikahan saat mengetahui pasangannya bercerai. Namun pikiran itu tak selamanya sejalan dengan kenyataan dan berbagai pilihan hidup yang ada.

Menurut Elisabeth yang sudah 15 tahun menjadi psikoterapis, ada cukup banyak kesalahpahaman soal perselingkuhan. Salah satu yang paling sering dipikirkan banyak orang adalah pernikahan akan hancur begitu salah satu orang yang terlibat di dalamnya berselingkuh.

Sebagai seorang terapis pernikahan, Elisabeth mengaku sudah banyak menerima klien, pasangan suami-istri dengan pernikahan bahagia, namun salah satu pihak berselingkuh. Beberapa kliennya ternyata tidak bercerai dan membuat pernikahan mereka menjadi lebih kuat, meski harus mengatasi kekecewaan pasca perselingkuhan tersebut.

Untuk Anda yang masih bimbang mengambil keputusan apakah bercerai atau memaafkan suami yang berselingkuh, penulis buku 'Overcoming Your Parents’ Divorce: 5 Steps to a Happy Relationship' itu memberikan beberapa saran mendasar. Saran yang diberikannya ini bisa menentukan apakah memang pernikahan Anda dan suami layak diselamatkan atau tidak. Hanya saja perlu diingat, tips berikut ini bukan solusi keseluruhan. Saran yang diberikan Elisabeth hanya untuk membantu Anda memiliki gambaran untuk menentukan apakah suami layak dimaafkan atau tidak.

Berikut ini sarannya, seperti dikutip dari Huffington Post:

1. Temui Terapis Pernikahan
Elisabeth menyarankan Anda untuk mencari terapis atau konsultan pernikahan yang berpengalaman. Hal itu karena perselingkuhan bisa menjadi suatu peristiwa yang traumatis. Oleh karena itu Anda dan suami butuh bantuan dan dukungan orang yang profesional. Kalau suami bersedia diajak menemui terapis, ini suatu pertanda yang baik. Jika tidak mau, tentu itu menjadi masalah yang perlu Anda pertimbangkan jika pada akhirnya mau memaafkannya.Next

Halaman 1 2
(eny/eya)


Artikel Wolipop juga bisa dibaca melalui aplikasi Wolipop Android, iPhone. Install sekarang!
Silakan  atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        

Redaksi: redaksi[at]wolipop.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com


info sale