Jumat, 08/04/2011 12:28 WIB

'Senjata' Wanita yang Paling Ditakuti Pria

Hestianingsih - wolipop

img
Dok. Thinkstock
Jakarta - Meskipun digambarkan sebagai makhluk yang kuat secara fisik, pria juga punya ketakutan tersendiri, apalagi jika sudah menyangkut soal wanita dan hubungan asmara. Pria bisa diam tak berkutik, hanya karena dibentak atau dikritik kekasihnya.

Apa lagi 'senjata' yang dimiliki wanita, yang paling ditakuti pria dalam hubungan asmara? Dengan mengetahui jawabannya, Anda bisa menghindari tindakan tersebut untuk membangun dan mempertahankan hubungan asmara yang langgeng dan bahagia.

1. Berbicara Kasar dengan Suara Tinggi
Kata-kata pedas yang meluncur dari mulut wanita bisa jadi senjata paling mematikan bagi pria. Nada suara yang tinggi atau kritikan kasar bisa membuat pria berhenti berkomunikasi dengan lawan bicaranya, atau balas bersikap kasar karena merasa terintimidasi. Dikutip dari your tango, studi menunjukkan bahwa pria akan lebih mendengarkan perkataan yang diucapkan dengan lembut dan pelan. Saat ingin membicarakan masalah dengan kekasih, cobalah untuk bersikap diplomatif. Ucapan yang manis dan sedikit manja akan lebih menenangkan reaksi pria.

2. Kritikan dan Sikap Menghakimi
Dua musuh utama pria adalah kritikan dan penghakiman, khususnya yang datang dari wanita. Sikap yang berkesan menyudutkan, membuatnya merasa bersalah atau mengomelinya seperti anak kecil juga bisa melukai egonya. Saat bertengkar, jangan pernah mencaci maki kekasih Anda di depan umum, atau dia akan pergi meninggalkan Anda di tengah keramaian. Sangat penting bagi wanita untuk menciptakan suasana yang rileks, tanpa penghakiman, saat berbicara kepada pria.

3. Dominasi
Salah satu penyebab pria takut berkomitmen karena sebagian besar dari mereka takut didominasi wanita, takut kehilangan kontrol akan hidupnya sendiri, dan takut tidak mendapat apa yang dibutuhkannya.

Untuk menghilangkan ketakutan tersebut, coba duduk berdua dengan pasangan dan diskusikan, hal-hal apa yang paling dibutuhkan Anda berdua dalam hubungan asmara. Hal-hal tersebut bisa berupa kebutuhan emosional, fisik dan fungsional. Putuskan apa yang bisa disepakati berdua dan apa yang harus tetap dalam teritori masing-masing.

Artikel Wolipop juga bisa dibaca melalui aplikasi Wolipop Android, iPhone. Install sekarang!
(hst/eny)


Silakan  atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        

Redaksi: redaksi[at]wolipop.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com


Whats Hot